Sahabat Sejati

Tuesday, 19 September 2017

Lama tidak berceloteh...

Pelaksanaan ibadah korban dan aqiqah Yayasan Amal Malaysia Caw Pahang di India
  
Assalamualaikum warahmatullah.

Alhamdulillah, kita diizinkan untuk bertemu lagi di alam maya ini walaupun dalam masa yang agak senggang. Jika dulu saya mengimpikan untuk bertemu sahabat-sahabat di alam maya ini setiap hari. Namun apakan daya, kita cuma mampu merancang sedangkan Dia pemilik ketentuan. Kita hanya mentadbir tetapi Dia yang mentakdir. Justeru, pertemuan yang lama-lama sekali ini semestinya disyukuri dengan sebanyaknya.

Dalam masa yang senggang lama ini, banyak cerita yang berlaku. Semuanya sangat menarik jika dapat dituangkan ke butir-butir huruf. Menyulam perkataan demi perkataan. Walhal itulah yang saya impikan tatkala membina 'pondok kecil abuikhwan' ini. Menulis dan merakam pada blog ini setiap apa yang dilalui. Berkongsi cerita dengan sahabat-sahabat. 

Mencoret kisah suka dan gembira bukan kerana mahu menunjuk dan bermegah, mencatat kisah duka dan sedih bukan mahu meraih simpati. Tetapi kuncinya adalah mahu 'berkongsi'. Moga-moga dengan perkongsian tersebut memberi manfaat dan kebaikan kepada semua yang menatapnya biarpun sedikit. Namun demikian, ada satu perkataan acap kali menghalang impian tersebut iaitu 'sibuk'. Kebelakangan ini ia semakin menghimpit. Akhirnya selang lama saya tidak dapat berkunjung ke 'pondok abuikhwan' ini.    

Ibadah korban di Sri Lanka 

Musim haji telah pun berakhir, telah ramai hujjaj yang pulang ke negara masing-masing, tidak terkecuali termasuk juga tetamu Allah dari negara kita. Mudah-mudahan mendapat haji mabrur. Besarnya ganjaran haji mabrur, sebagaimana disebutkan oleh junjungan mulia; balasan haji mabrur adalah syurga. Begitu juga pelaksanaan ibadat korban, juga telah berakhir sejurus berakhir hari tasyrik ketiga, iaitu tempoh disyariatkan menyembelih haiwan korban. Namun tidak bagi kami di Yayasan Amal Malaysia, yang bertindak menguruskan pelaksanaan badal haji dan misi kemanusiaan bagi ibadah korban dan aqiqah di luar negara. Untuk pengetahuan, ini adalah tahun ke 13 kami menguruskannya.

Sejurus berakhir keduanya, maka bermulalah kerja-kerja rutin kami saban tahun. Kerja-kerja mengemaskini nama-nama peserta yang menyertai badal haji serta korban dan aqiqah. Setelah itu nama-nama tersebut perlu dicetak di atas sijil penyertaan sebagai bukti kami telah melaksanakan bagi pihak mereka. Boleh jadi juga sijil tersebut sebagai kenangan-kenangan buat mereka. Tertera pada permukaan kertas tebal itu nama mereka dan negara yang telah dilakukan korban. Bolehlah ditunjukkan kepada anak cucu nanti. Senyum. 

"Tengok atuk pernah buat korban di Uganda, Sudan, Filipina, India dan sebagainya..."

Kesemua sijil tersebut kemudiannya dipos, kecuali cenderahati dan sijil haji yang perlu dihantar sendiri kepada (peserta) waris ahli zimmah. Setiap wakil (mutawif) akan menghantar sendiri kepada  peserta yang mendaftar dengannya. Saya sendiri mempunyai beberapa peserta badal haji yang mendaftar melalui saya sebagaimana tahun lalu. Insya-Allah, selesai semua urusan tersebut, tanpa bertangguh saya akan 'merempit' menghantar sijil dan cenderahati kepada penerima. Saya lebih cenderung bermotosikal kerana cepat dan mudah mencelah di kesesakan lalu lintas. Mudah-mudahan cuaca baik, walaupun kebelakangan ini saban petang hujan mencurah lebat di tempat saya. 

Allahu al-musta'an.

Wednesday, 13 September 2017

Menulis ayat al-Quran dengan tulisan rumi

Soalan: 

Saya ada satu soalan, tadi saya terjumpa di facebook. Seorang hamba Allah ini screen shot status seorang hamba Allah yang lain yang menulis ayat al-quran dalam rumi, macam gambar yang saya bagi. Hamba Allah tersebut mengatakan bahawa haram membaca ayat al-quran selain dari bahasa arab. Adakah benar? Dan bagaimana pula sekiranya seseorang itu baru hendak mengenal dan membaca al-quran rumi? Adakah ianya berdosa? Kerana saya pernah tanya seseorang, dia cakap tak apa, tapi jangan terlalu bergantung sangat dengan al-quran rumi. 


Jawapan: 

Bismillah. Para ulamak telah memfatwakan haram menulis al-Quran dengan tulisan selain Arab (seperti tulisan rumi dan sebagainya) kerana ia boleh merubah bunyi al-Quran, sekaligus merubah maknanya. 

Sebagai contoh dalam surah al-Ikhlas bertulisan rumi di atas; apabila kalimah "الله الصمد" (bermaksud; Allah tempat bergantung") dituturkan dengan "Allahus-Samad" kerana mengikut bacaannya dalam rumi, maknanya menjadi "Allah adalah yang berterusan" atau "Allah adalah baja". 

Perhatikan perbezaan makna yang terlalu menyimpang. Keadaan yang serupa akan berlaku kepada banyak kalimah lagi di dalam al-Quran jika dibenarkan penulisannya dengan rumi, kemudian dibaca oleh orang yang tidak mengetahui bahasa Arab. 

Imam Ibnu Hajar menegaskan dalam Fatwanya: "Para ulamak telah ijmak melarang menulis al-Quran mengikut lafaz hijaiyyah (yakni tidak mengikut resam uthmani), maka lebih-lebih lagilah dilarang menulis al-Quran dengan bahasa 'ajam (yakni bahasa bukan Arab), di sampingi penulisan al-Quran dengan bahasa bukan Arab itu akan menyebabkan berlaku perubahan pada lafaz al-Quran yang bersifat mukjizat...." (al-Fatawa al-Fiqhiyyah al-Kubra, 1/38). 

Syeikh az-Zurqani dalam kitabnya Manahil al-'Irfan menjelaskan: "Para ulamak kita telah melarang penulisan al-Quran dengan huruf bukan 'Arab...

Lujnah Fatwa al-Azhar bila ditanya tentang penulisan al-Quran dengan huruf-huruf Latin, maka jawapan yang diberikan; 'Tidak diragui bahawa huruf-huruf Latin yang sedia diketahui (hari ini) tidak memiliki beberapa huruf yang menepati bahasa Arab, maka ia tidak dapat memenuhi dengan sempurna fungsi huruf-huruf bahasa Arab. Maka jika ditulis al-Quran dengan huruf-huruf Latin itu akan berlaku kekurangan/kecacatan dan perubahan pada lafaznya, dan ekoran darinya akan berlaku perubahan makna dan merosakkan maknanya...Telah ijmak para ulamak sekelian bahawa sebarang tindakan terhadap al-Quran yang yang membawa kepada pemindaan kepada lafaznya atau merubah maknanya, ia dilarang sama sekali dan haram secara putus...." (Manahil al-'Irfan, 2/134). 

Wallahu a'lam.

Sumber: Ilmu dan Ulama

Monday, 11 September 2017

Akur dengan ketentuan-Nya..


Saya sentiasa akur dengan ketentuan-Nya. Allah terlalu banyak belas ehsan kepada para hamba-Nya. Justeru, tidak sekali-kali saya 'mengkufuri' akan nikmat pemberian yang melimpah-ruah ini. Setiap apa yang berlaku, setiap apa yang diperolehi, semuanya adalah kebaikan yang seharusnya diyakini. Ada yang mampu kita tafsirkan dan ada yang menjadi rahsia Ilahi selagi tidak dibuka hijabnya. 

Hari ini pelajar-pelajar di seluruh negara mula menduduki peperiksaan UPSR dan UPSRI. Selain daripada para pelajar, ibu bapa turut sama sibuk bagi memastikan anak-anak mereka 'selesa' mendudukinya. Banyak tempat yang menganjurkan bacaan yaasin serta solat hajat untuk para calon ini. Besarnya harapan yang diimpikan agar beroleh kejayaan. Di tempat saya tidak terkecuali. Cukup meriah. Lebih-lebih lagi saya turut menjadi salah seorang jawatankuasa penganjur.     

Dalam kegembiraan meraikan para calon peperiksaan di tempat saya, tidak semena-mena saya terkenangkan anakanda yang seorang ini. Tentunya yang memiliki beberapa 'kelainan' dengan kanak-kanak lain. Siapa lagi jika bukan 'si kecil Haikal yang istimewa'. Tahun ini usianya telah menjangkau 12 tahun. Sepatutnya dia turut sama-sama menduduki medan tempur ini dengan rakan seusianya. Namun, akur dengan kelainannya, menyebabkan kami sekeluarga dengan redha melupakan semua itu. 

Sedih? Tidaklah seberapa. Walaupun sebenarnya terdetik juga keinginan melihat anakanda yang seorang ini turut memerah akal di dalam dewan peperiksaan. Tetapi untuk menyalahkan taqdir, tidak sekali-kali. Semuanya telah tersurat di dalam pengetahuan-Nya. Kita adalah hamba. Hamba dimiliki bukan memiliki. Ujian adalah rukun hidup. Setiap insan ada ujiannya. Namun ia berbeza bergantung kepada kemampuan diri. Moga kita semua diberikan kekuatan untuk menghadapinya. Amiinn yang Rabb..