Sahabat Sejati

Wednesday, 16 August 2017

Wordless Wednesday: Anda sendiri menafsirkan (20)

sumber: fb

MAKSUD KORBAN NAZAR

Soalan:

Salam ustaz, boleh tolong jelaskan kepada saya tentang korban nazar dan bagaimanakah sesuatu korban itu boleh menjadi korban nazar. 

Jawapan:

Bismillah, walhamdulillah, wassolatu ‘ala Rasulillah. Hukum asal ibadah korban menurut jumhur ulamak (termasuk mazhab Syafiie) ialah sunat muakkad iaitu sunat yang amat dituntut dan makruh meninggalkannya bagi yang mampu. Ia berubah menjadi wajib apabila dinazarkan. 

Nazar bermaksud; seorang mukallaf dengan pilihannya sendiri telah melafazkan ucapan untuk mewajibkan ke atas dirinya suatu amalan yang asalnya tidak wajib (iaitu sunat sahaja), dengan ucapannya itu amalan tersebut menjadi wajib atas dirinya. 

Ucapan nazar itu boleh dengan bahasa nazar itu sendiri seperti berkata: "Jika sembuh sakitku, aku bernazar untuk bersedekah” dan boleh juga dengan bahasa lain yang mewajibkan ke atas diri seperti berkata; “Jika Allah menyembuhkan sakitku, wajib atas diriku bagi Allah sedekah dengan nilai sekian-sekian”. 

Bagi ibadah korban, ia menjadi nazar apabila seorang berkata; “Aku bernazar untuk berkorban pada tahun ini”, atau berkata; “Wajib ke atas diriku bagi Allah berkorban pada tahun ini” atau berkata; “Jika sakitku sembuh, wajib atas diriku untuk berkorban pada tahun ini”. Bagi lafaz terakhir (iaitu “jika sakitku sembuh, wajib atas diriku berkorban”) korban hanya menjadi wajib jika perkara yang diikat dengan korban itu benar-benar berlaku (dalam kes ini; sembuh dari sakit). Ia dinamakan nazar muqayyad (iaitu nazar berkait). Adapun nazar dengan lafaz sebelumnya dinamakan nazar mutlak (nazar bebas). 

Nazar wajib dilaksanakan kerana Allah berfirman (yang bermaksud): “(Di antara sifat orang-orang yang baik/taat ialah) mereka memenuhi nazar mereka…” (surah al-Insan, ayat 7). 

Nabi SAW bersabda; “Sesiapa bernazar untuk mentaati Allah (yakni bernazar untuk melakukan suatu amalan ketaatan), hendaklah dia mentaati Allah (dengan melaksanakan nazarnya itu)” (Soheh al-Bukhari; 6696, dari ‘Aisyah rha). Wallahu a’lam. 

Rujukan; 1. Al-Mausu’ah al-Fiqhiyyah al-Kuwaitiyyah, 5/78 (perkataan ‘udhhiyah’), 40/136 (perkataan ‘nazr’).

Sumber: Laman Info Agama

Monday, 14 August 2017

Sibuk sangat, kan dah kena!

Allahu rabbi. 

Bagaimana saya boleh terlalai. Sibuk dengan beberapa urusan menyebabkan saya benar-benar terlupa. 

Benar, bermula Ramadhan yang lalu hinggalah sekarang saya dihimpit kesibukan yang amat. Buktinya boleh dilihat pada jumlah entry yang di'post' pada pondok kecil abuikhwan ini. Tidak sampai sepuluh entry sebulan, dan tentunya ini amat mengecewakan saya. 

Bulan ini saya dan rakan-rakan sibuk dengan menguruskan pelaksanaan ibadah qurban dan aqiqah, termasuk juga badal haji. Ia adalah program tahunan NGO kami, Yayasan Amal Malaysia Cawangan Pahang. Mengurus dan mengemaskini pendaftaran peserta-peserta yang ingin melaksanakan ibadah tersebut, menguruskan pembelian haiwan qurban serta sukarelawan yang akan ke negara-negara yang termasuk dalam senarai pelaksanaan qurban dan aqiqah. 

Dek kesibukan itulah dan beberapa kesibukan lain, menyebabkan saya terlupa akan sesuatu yang amat penting. Dan hari ini saya disedarkan dan 'dihukum' akibat kelupaan tersebut. Mujur juga tersedar hari ini. Tetapi cara 'sedar' tersebut yang tidak berapa cantik. Tak apalah, tentu ada hikmah kebaikannya, kata hati saya memujuk.  

Kena dah!

"Tengok lesen yang baru.." pinta anggota polis trafik yang menahan saya di sekatan jalan tengahari tadi.

"Allah..." 

Sungguh terkejut kerana lesen memandu saya sudah pun tamat tempoh. Bukan sehari dua, tetapi hampir sebulan. Maknanya hampir sebulan  saya memandu dan menunggang dengan lesen yang sudah 'mati'. Apa nak dikata, nasi sudah menjadi bubur. Jika tahu lesen sudah tamat tempoh tentu saya tidak melalui jalan tersebut tadi, setelah melihat kenderaan yang berbaris serta beberapa buah motosikal yang berpatah balik melawan arus. Biasanya memang ada sekatan jalanrayalah jika begitu hal keadaannya.

Saya pula dengan selamba melalui sekatan, kemudian dengan selamba menghulur lesen memandu setelah diminta untuk menunjukkannya. Muka 'confident' je. Sehinggalah terkedu sejenak apabila ditegur oleh anggota polis trafik yang bertugas.

"Sudah sebulan lesen ni mati..." katanya.  
 
"Alamak, kena dah.." di dalam hati. 

Terima sahajalah apa yang berlaku. Dengan bergayanya saya menandatangani surat saman dan menunggu-nunggu hari yang sesuai untuk membayar kompaunnya...
  

Friday, 11 August 2017

Merenung dan berfikir

Perjalanan hidup manusia dari dahulu hingga kini menempuh berbagai-bagai peristiwa. Apa sahaja yang berlaku adalah sejarah yang melukiskan putaran roda kehidupan manusia yang dengannya tersimpan hikmah dan pelajaran.

Semua peristiwa yang berlalu itu harus kita mengerti dan kita pelajari sehingga kita memahami bahawa itulah didikan dari Allah SWT. Untuk itu, apapun yang berlaku baik ditimpa sesuatu musibah atau menerima sesuatu nikmat, hendaklah ditanyakan pada diri sendiri, “apakah pelajaran yang di sebalik semua ini?”

Fikirkanlah, semua yang berlaku ke atas kita pasti ada tujuan yang tertentu, maka barulah hidup kita sentiasa bertujuan. Kata ahli-ahli sufi, setiap yang berlaku dalam hidup ialah ‘mehnah’ – maksudnya didikan terus dari Allah. Kuncinya adalah BERFIKIR.

Manusia perlu kepada Tuhan. Justeru itu mereka perlu mengenal Tuhan. Kenal dengan merenung dan memerhati ayat-ayat Allah yang dibaca. Begitu juga kenal dengan memerhati dan berfikir akan kejadian alam ini. Semua ini akan memutikkan rasa kehebatan Allah SWT dan begitu kerdil dan lemahnya diri kita.

Firman Allah SWT:
"Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang yang berakal. (Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): “Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka.” (Aali-Imraan: 191)

Inilah yang cuba saya selami.

Pokok cili tumbuh disebelah pokok mempelam. Tegak di atas tanah yang sama, menyedut air dan galian yang sama tetapi berbeza rasa. Cili rasanya pedas manakala mempelam rasanya manis. Tidak pula cili menjadi manis kerana duduk di sebelah pokok mempelam.

Saya memerhati seekor ibu ayam memimpin anak-anaknya mencari makan. Mencakar-cakar tanah dan berketak memanggil anak-anaknya. Jika ada yang mengganggu, si ibu akan mengejarnya dengan kepak yang mengembang. Saya takjub melihat kasih sayang ini.

Demikianlah kebesaran Allah SWT. Fitrah manusia, memerhati dan berfikir untuk memahami rahsia alam dan kehidupan. Seterusnya menghadirkan cinta, kasih dan taat pada-Nya. Justeru itu, renungilah hakikat kehidupan ini, andai kita punya mata hati pasti kita akan memahami.

"Tidakkah kamu berakal untuk memikirkannya?" (al-Baqarah:76)

Wednesday, 9 August 2017

Wordless Wednesday: Anda sendiri menafsirkan (19)

sumber: FB

Buruknya wajahku ketika marah

“…adapun yang berharga dalam diri manusia ialah akal, tetapi ia boleh hilang disebabkan marah…” Sebahagian dari pesanan Rasulullah saw.

Sesungguhnya Allah SWT menciptakan akal yang dapat melihat, mempunyai daya memahami sesuatu, mampu membezakan baik dan buruk, merasai keagungan dan kebesaran Allah. Demikianlah betapa tingginya nilai akal.

Sheikh Utsman bin Hasan bin Ahmad Asy-Syakir al-Khaubawiyi menulis di dalam kitabnya: Sesungguhnya Allah SWT telah menciptakan akal, maka Allah SWT telah berfirman: “Wahai akal mengadaplah engkau.” Maka akal pun mengadap ke hadapan Allah SWT, kemudian Allah SWT berfirman: “Wahai akal berbaliklah engkau,” lalu akal pun berbalik. Kemudian Allah SWT berfirman lagi: “Wahai akal! Siapakah aku?” Lalu akal pun berkata: “Engkau adalah Tuhan yang menciptakan aku dan aku adalah hamba-Mu yang sangat lemah.”

Lalu Allah SWT berfirman: “Wahai akal, tidak Aku ciptakan makhluk yang lebih mulia daripada engkau.”

Akal mestilah diisikan dengan ilmu-ilmu agama agar dapat memandu pemiliknya memilih tindakan antara yang baik dan buruk. Akal yang waras, yang telah terisi dengan cahaya iman dapat merasai keagungan Allah SWT serta menyelami hakikat diri dan penciptaan alam semesta.

Jangan marah...

Tetapi akal boleh hilang disebabkan marah. Marah merupakan nyalaan api yang diambil dari api Allah yang menyala, yang menyelinap masuk ke dalam hati nurani dan membakar hati manusia secara perlahan-lahan. Sesungguhnya kemarahan itu boleh menutupi akal. Sebab itu orang yang marah disebut sebagai separuh gila. Cuba lihat seseorang yang sedang marah, betapa buruknya. Muka dan matanya menjadi merah, bergetar-getar kaki tangan serta badannya. Kadang-kadang sampai menggertap gigi, lubang hidung bergerak-gerak mengembang dan mengecil.

Andaikata seseorang yang sedang marah melihat rupanya di dalam cermin, pastilah kemarahannya akan reda lantaran timbul perasaan malu pada diri sendiri.

“Buruknya rupa aku bila marah, malunya...”

Seseorang yang sedang marah juga mudah sahaja melepaskan kata-kata yang kotor, maki hamun dan cercaan semahu-mahunya. Jika boleh dirakam kata-kata orang sedang marah dan didengarkan semula kepadanya setelah api kemarahannya hilang, pastilah dia akan merasa malu dan menyesalinya.

“Eh...aku ke yang berkata begitu, betul ke aku cakap macam tu...”

Hasil dari sifat marah ini juga akan sampai kepada kecederaan fizikal seperti timbulnya pukulan, serangan dan melukai. Kadang-kadang apa yang ada berhampirannnya akan dirosakkan. Memukul-mukul serta melakukan perkara-perkara seperti orang tidak sedarkan diri, hilang akal dan gila. Kemucak dari sifat marah ini adalah rasa dendam sehingga sampai peringkat membunuh.

Diriwayatkan bahawa pada suatu hari datanglah seorang lelaki kepada Rasulullah saw, kemudian berkata: “Ya Rasulullah, berilah saya perintah untuk mengerjakan satu amalan yang baik, tetapi saya harap yang sedikit sahaja.”

Lalu Baginda saw bersabda: “Jangan kamu marah.”

Orang itu meminta supaya diulangi, mungkin ada lanjutannya. Tetapi baginda saw tetap menyuruh satu perkara itu sahaja iaitu: “Jangan marah.”

Sungguh amat sederhana nasihat Rasulullah saw, dengan hanya berkata “Jangan marah” itu. Mengapa baginda berkata demikian? Sesungguhnya nampak oleh baginda kalau orang yang bertanya itu suka marah.

Jika kita amati, Rasulullah tidak menujukan larangan pada sifat marah itu sendiri, kerana pada dasarnya sifat marah itu merupakan tabiat atau naluri manusia, tidak mungkin dibuang atau dicegah. Setiap manusia dibekalkan oleh Allah SWT dengan sifat marah, jika tiada sifat marah maka akan menjadi penakut pula. Contohnya jika kita ternampak harta kita dicuri, takkanlah kita hanya melihat sahaja dan berkata: “sabar, sabar, jangan marah”. Itu bukan sabar tetapi tidak cerdik. Justeru, larangan Rasulullah sebenarnya ditujukan kepada orangnya, agar dapat mengendalikan dirinya serta tidak mudah marah.

Rasulullah saw bersabda: “Bukanlah orang yang kuat itu kerana bergusti, namun orang yang kuat itu ialah siapa yang dapat menguasai dirinya waktu marah.” (Muttafaqun `alaihi).

Nah! Anda rasa anda seorang yang gagah, kekanglah kemarahan anda. Anda pasti bahagia.

Friday, 4 August 2017

Rehat Minda: Pesan Murabbi 102

Salam Jumaat.


Dua senjata 'S' untuk menjaga hubungan keluarga

Senyum & Senyap
2 senjata ulung dalam menjaga hubungan keluarga

Senyum adalah satu cara ntuk menyelesaikan banyak masalah

Senyap bertempat boleh bantu mengelakkan banyak sengketa.

Tuesday, 1 August 2017

Kejar dunia, rangkul akhirat

Tidak salah mencari kesenangan dan kekayaan, asalkan ianya dapat dimanfaatkan ke arah kebaikan dan ketaatan kepada Allah SWT. Dengan kekayaan juga kita dapat meningkatkan ekonomi umat Islam dengan cara mengeluarkan zakat, sedekah, waqaf, infaq dan sebagainya. Apa yang kita bimbang jika kekayaan kita ini mengheret kita ke arah kebinasaan dan menjadi punca kemurkaan Allah SWT.

Islam adalah agama yang mengutamakan kebahagiaan dunia dan akhirat, tanpa meninggalkan salah satu darinya. Tidak benar jika seseorang mengejar dunia sehingga tidak mempedulikan akhirat. Begitu juga kuat beribadat sehingga mengabaikan tanggungjawab sesama masyarakat. Islam bukan agama yang ekstrem. perlu ada keseimbangan di antara dunia dan akhirat. Bukankah untuk mendapatkan akhirat memerlukan dunia?

Sabda Rasulullah saw: “Bukanlah orang baik daripada kamu mereka yang meninggalkan dunia kerana akhirat semata-mata dan bukanlah juga baik jika ia meninggalkan akhiratnya kerana mengerjakan dunianya semata-mata. Sebaliknya hendaklah ia berusaha mendapatkan kedua-duanya sekali, kerana dunia sebagai jambatan untuk menuju akhirat. Dengan sebab itu janganlah jadikan diri kamu itu kepayahan kepada orang lain.”

Jelas ingatan yang disampaikan oleh Rasulullah saw, iaitu mukmin yang baik ialah yang mengejar dunia tanpa mencicirkan akhirat dan memburu akhirat tanpa meninggalkan dunia. Mereka beramal dan beribadat dan dalam masa yang sama mereka berusaha mencari rezeki untuk keperluan hidup. Dunia adalah jambatan menuju akhirat, oleh itu pastikan usaha yang dilakukan di dunia dapat disalurkan ke akhirat.

Islam juga melarang umatnya hidup bermalas-malasan, berpeluk tubuh dan mengharap pemberian dari orang lain. Tetapi mestilah berusaha untuk memajukan diri disamping masyarakat sekeliling haruslah memberi sokongan dalam bentuk yang berbagai. Betapa cantiknya sistem muamalat yang diatur oleh Islam. 

“Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan kebahagiaanmu dari (kenikmatan) duniawi; dan berbuat baiklah (kepada hamba-hamba Allah) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu (dengan pemberian nikmat-Nya yang melimpah-limpah), dan janganlah kamu berbuat kerosakan di muka bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerosakan.” (Al-Qasas: 77)

Thursday, 27 July 2017

Celoteh sebentar..

Lebih tiga bulan anakanda Ikkhwan mengharungi kehidupan di bumi Mesir, kota Kaherah jolokan kota seribu menara. Alhamdulillah, sepanjang berada di sana tiada pernah lagi terjadi apa-apa masalah yang menyukarkan. Moga-moga begitulah hendaknya sentiasa. Meskipun begitu, jika ada sebarang kesulitan, biarlah ianya dapat diatasi dengan sebaik mungkin. Maklumlah, terpisah jauh beribu batu, hanyalah doa yang mampu dipanjatkan dengan harapan yang disandarkan semata-mata kepada-Nya. 

Rindu? Sudah semestinya. Bak kata Hijjaz: “Rindu itu adalah anugerah dari Allah, Insan yang berhati nurani punyai rasa rindu..” Ya, saya dan ummu Ikhwan punyai rasa rindu terutama di usia ini. Semakin bertambah usia, semakin menebal rasa rindu. Sementelah lagi anak-anak yang lain juga turut tinggal di asrama. Angah Irsalina di PPTI, acik Adawiyah di SMKAA. Di rumah ini tinggallah abi dan ummi, bersama ‘si kecil Haikal yang istimewa’. Sedikit sebanyak terhibur juga dengan keletahnya biarpun lidahnya hanya mampu mengeluarkan suara, “aaa.. eee..” 

Telefon bimbit menjadi alat perhubungan yang sangat penting, untuk mendekatkan jarak kami. Aplikasi whatsapp, voice mail, serta video call banyak membantu. Dapatlah mengubati kerinduan hati kepada anak sulung kami ini. Cuma, kadang-kadang hiba juga tatkala melihat keadaan 'si kecil Haikal yang istimewa'. Beberapa kali saya perasan, linangan air matanya yang membasahi pipi tatkala dia membelek foto-foto abangnya di dalam telefon bimbit ummu Ikhwan. Sambil itu dia menggayakan isyarat tangan dengan maksud, "mana along, (lama along tak balik)? 

Ramadhan dan Syawal baru-baru ini adalah sambutan yang pertama tanpanya. Terasa seperti ada sedikit kelainan. Maklumlah, biasa beraya berenam, tahun ini tinggal berlima. Jangkamasa 5 tahun mungkin boleh terasa sekejap detiknya. Pejam dan celik, malam berganti siang, tanpa sedar lima tahun berlalu. Itu jika dalam keadaan biasa. Tetapi hakikatnya, di ketika ini, ketika rindu mengisi penuh kolong hati, apabila menyebut 5 tahun, terasa lama sangat masanya. Bahkan masa juga terasa bergerak terlalu perlahan.

Moga anakandaku semua berada di dalam limpahan rahmat dan redha-Nya, serta di dalam jagaan-Nya yang sebaik-baik penjaga...

Thursday, 20 July 2017

Rileks sekejap: Jika orang Pahang...

Sewaktu beratur mahu membeli tiket tadi tiba tiba penyokong Pahang yang berada didepan saya terlupa membawa IC. Ini menyebabkan penjual tiket tiada pilihan selain melakukan temuduga untuk memastikan penyokong tersebut adalah Bangsa Pahang... Berikut adalah rakaman temuduga antara penjual tiket dan penyokong yang terlupa membawa IC. 

Penjual tiket : Nama lama Indera Mahkota mende?

Penyokong : Atabara

Penjual tiket : Pekan Sari Derian Tawor hari mende?

Penyokong : Hari Rabu

Penjual tiket : Kalau gelas tepi meja dekat dekat nak jatuh, orang Temeloh panggil Coper.. Orang Lepih panggil mende?

Penyokong : Tekih

Penjual tiket : Orang Temeloh panggil ikan Seluang, orang Taman Negara panggil Ikan Halus, orang Lepih panggil ikan mende?

Penyokong : Ikan Bador

Penjual tiket : Padang Majlis Daerah Pekan te orang Pekan panggil padang mende?

Penyokong : Padang Beng

Penjual tiket : Kepala hotok betei budak ni, semua mende dia tau. Nah ambik 4 tiket.. Berambusss

sumber: FB

Wednesday, 19 July 2017

Doakanlah insan ini...

Coret seorang penyair di dalam lembaran puisinya: “Kalau boleh aku ingin hidup seribu tahun lagi!” 

Aku jua bernafsu begitu. Namun, manakan tercapai duhai diri akan anganmu itu, kerana telah datang ingatan junjungan mulia yang benar-benar menggentarkan perasaan: “Umur umatku antara 60-70 tahun, hanya sedikit daripada mereka yang usianya lebih daripada itu.” (Riwayat Tarmizi) 

Dengan izin-Nya, sekali lagi aku menyambut hari ulangtahun kelahiran pada hari ini. Seperti insan lainnya, aku ingin beroleh nikmat usia dipanjangkan agar dapat meningkatkan kematangan dan kebijaksanaan. Malahan, semestinya meningkatkan kesolehan yang akan dibawa bertemu Tuhan. 

Abuikhwan, telah lama merakap di bumi Tuhan. Telah banyak nikmat-Nya yang diperoleh, telah jenuh ujian dalam meraih kehidupan. 

Pantasnya masa bergulir. Usia semakin dimamah waktu. Apa yang ada pada angka yang bertambah saban tahun, melainkan ia memberi makna telah berkurang usia yang berbaki. 

Setiap kali menjelang tarikh seperti ini ia hanyalah mengingatkan bahawa setahun lagi telah bertambah janji untuk menghampiri kematian. Ucapan demi ucapan selamat hari lahir rupanya seumpama memendekkan masa lalu mendekatkan langkah kaki menghampiri liang lahad. 

Doakanlah agar insan ini sentiasa di dalam kebaikan, rahmat dan redha Ilahi.

Friday, 14 July 2017

Rehat Minda: Pesan Murabbi 101

Salam Jumaat.


"Orang yang terlalu sedih akan menangis kesedihan, manakala orang yang terlalu gembira juga akan menangis kegembiraan. Namun kedua-dua tangisan tiada nilai di sisi Allah, melainkan tangisan kesabaran dan keredhaan bagi mereka yang diuji dengan kesedihan. Manakala tangisan kesyukuran bagi yang diuji dengan kesenangan. Senyum."

~Ustaz Dato Tuan Ibrahim Tuan Man

Thursday, 13 July 2017

Rumah terbuka, jangan lupa puasa 6

Bulan Syawal telah hampir memasuki minggu yang ketiga. Bahang kemeriahannya pun telah semakin berkurangan. Malahan kehidupan seharian juga telah berjalan seperti biasa. Cuma jika ada pun jemputan rumah terbuka yang menyajikan lagu-lagu raya yang bagaikan memaksa-maksa diri agar merasakan kita masih lagi sedang beraya.

Raya tahun ini saya mendapat banyak undangan rumah terbuka berbanding tahun lalu, samada daripada sahabat maupun pertubuhan. Boleh dikatakan setiap hari Sabtu dan Ahad ada sahaja jemputan. Manakala hujung minggu ini adalah yang terbanyak. Lebih kurang sepuluh jemputan yang diterima untuk dipenuhi. Entahlah, saya sendiri tidak berkeyakinan dapat memenuhi semua undangan. Mustahil, sememangnya mustahil untuk menghadiri kesemua sekali. 

Namun begitu, dalam keghairahan kita menghadiri jamuan rumah terbuka, janganlah pula lupa untuk menyempurnakan puasa 6 hari di dalam bulan Syawal. Tidak kisahlah samada enam hari berturut-turut atau secara terputus. Walaupun enam hari berturut-turut adalah sunat dan lebih afdhal bermula 2 Syawal, tetapi ulama juga sepakat bahawa ia bolehkan secara terputus asalkan cukup enam hari di dalam bulan Syawal.   

Mengerjakan puasa sunat sebanyak enam hari di bulan Syawal di samping mengerjakan puasa fardhu di bulan Ramadhan diibaratkan seperti berpuasa sepanjang tahun berdasarkan perkiraan bahawa setiap kebajikan itu dibalas dengan sepuluh kali ganda. Oleh itu disamakan berpuasa di bulan Ramadhan selama 29 atau 30 hari dengan 300 hari atau sepuluh bulan berpuasa dan puasa enam di bulan Syawal itu disamakan dengan 60 hari atau dua bulan berpuasa. Maka dengan itu genaplah ia setahun.

Ini diperkuatkan lagi dengan sebuah hadits riwayat Tsauban bahawa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: Dari Abu Ayyub al Anshari ra. Rasulullah saw bersabda: “Barangsiapa berpuasa pada bulan Ramadhan, lalu diiringi dengan puasa enam hari pada bulan Syawal, maka dia seperti puasa sepanjang tahun”. (Diriwayatkan oleh Imam Muslim, Abu Dawud, at-Tirmidzi, an-Nasaie dan Ibnu Majah).

Maka ambillah peluang ini dengan sebaiknya kerana puasa enam ini berserta kelebihan-kelebihannya hanya hadir setahun sekali. Jadi janganlah ia dilepaskan begitu saja. Betapa ruginya nanti!

Monday, 10 July 2017

Alhamdulillah, lega..lega

'sebahagian yang telah siap dicetak'

Alhamdulillah, lega betul rasanya. Barulah boleh menarik nafas panjang-panjang. Mana tidaknya, hmm, tidak terkejar masa, sampai mahu memblog pun agak terbantut. Sekali lagi ucapan syukur - Alhamdulillah.

Bahan-bahan promosi untuk misi ibadat korban dan aqiqah, termasuk juga badal haji melalui pengurusan Yayasan Amal Malaysia Cawangan Pahang  (YAMCP) telah pun siap sepenuhnya. Setiap tahun saya diberi tanggungjawab untuk menyediakan bahan-bahan promosi tersebut. Bermula daripada menyediakan artwork poster, bunting, banner, brosur, sehinggalah ia selesai di'print'. Setelah itu, bahan-bahan tersebut diagihkan kepada semua wakil YAMCP di seluruh negeri Pahang.    

Tahun ini pelaksanaan korban dan aqiqah masih di tempat yang sama iaitu Sudan, Sri Lanka dan India. Manakala di dalam negara selain pedalaman Sabah, tahun ini ditambah satu lagi lokasi iaitu perkampungan orang asal di sekitar Pahang. Sebelum ini kami turut melakukan misi kemanusiaan ibadat korban dan aqiqah di Vietnam, Kemboja, Filipina dan pedalaman Sarawak.

Namun, setelah dibuat penyelarasan semula oleh YAM Pusat, lokasi-lokasi tersebut diserahkan kepada cawangan negeri lain. Alhamdulillah, ringan sedikit beban kerja, bayangkan berapa ramai sukarelawan yang diperlukan untuk menguruskannya. Tetapi, walau apa keadaan sekalipun, amanah dan tanggungjawab yang diberikan tetap dipikul dengan senyuman yang paling 'menawan'.

Berkunjung ke lokasi-lokasi dalam misi kemanusiaan ini amat menginsafkan. Apa yang boleh dikatakan, terdapat lokasi yang dikunjungi boleh diibaratkan 'makan daging setahun sekali'. Maknanya jika tiada siapa yang membuat ibadah korban atau aqiqah di situ, maka tidak merasa daginglah mereka pada tahun itu. Benar-benar dhaif. Dan sememangnya lokasi-lokasi yang sedemikian dipilih untuk misi kemanusiaan ini.

Seronok dan bahagia sekali tatkala melihat senyuman yang terpamer di wajah-wajah mereka apabila dihulurkan bungkusan berisi daging korban. Tetapi sangat menginsafkan apabila melihat mereka mencicip sehingga 'licin' tidak tersisa apa yang ada di dalam pinggan. (untuk aqiqah - kami memasak dan menjamu mereka). Inilah di antara nikmat dalam menyertai misi kemanusiaan. Semuanya menerbitkan keinsafan dan rasa syukur dengan apa yang dimiliki berbanding mereka yang diuji dengan kesusahan.

Moga Allah SWT mempermudahkan urusan kami dalam setiap misi kemanusiaan yang sertai. 

Monday, 3 July 2017

Pemilik Cintaku Setelah Allah & Rasul



Kisah yang ditulis ini bertujuan untuk menyerlahkan sesusuk peribadi suami yang boleh dicontohi dengan watak Dr. Muslih. Ia digarap dalam bentuk bingkisan hati oleh watak isterinya, Qani`ah. Semoga, ia berguna kepada pembaca untuk mendapatkan panduan yang praktikal dalam membangunkan sebuah keluarga yang barakah.

Tajuk : Pemilik Cintaku Setelah Allah & Rasul
Penulis : Fatimah Syarha Mohd Nordin
Penerbit : Telaga Biru Sdn Bhd
M/S : 91
Harga : SM 12.00/SS 14.00

Bingkisan Qani`ah buat suaminya ini ingin dikongsi denganmu...

BUAT ADIK-ADIK REMAJA yang baru nak mengenali cinta, ketahuilah bingkisan ini ingin membenihkan sebuah impian padamu agar memelihara kesucian cinta yang kerap teruji di alam remaja, dengarilah pesanku, cintailah Allah, nescaya cinta pasangan soleh turut kau miliki.

BUAT BAKAL PENGANTIN-PENGANTIN BARU, ketahuilah bingkisan ini ingin memberikan gambaran kepadamu tentang hari-hari awal pernikahan supaya kau lebih bersedia membuat persiapan.

BUAT PENGANTIN BARU, ketahuilah bingkisan ini ingin membuktikan kepadamu bahawa kebahagian itu bermula apabila kau menjaga keberkatan pertunanganmu.

BUAT PARA SUAMI, ketahuilah bingkisan ini menyingkap tip untuk memenangi hati isterimu.

BUAT PARA ISTERI, ketahuilah bingkisan ini akan memotivasikan suamimu untuk lebih kreatif dalam membahagiakanmu dan mencuit kebijaksanaanmu untuk membahagiakannya.

BUAT IBUBAPA, ketahuilah bingkisan ini berguna untuk menyemarakkan cintamu di alam rumah tangga dan berguna untuk anak-anakmu membina paradigma baru agar tak tertipu mengejar cinta sebelum kahwin.

Pemilik Cintaku Setelah Allah & Rasul terbahagi kepada beberapa bab:

Bab 1: Tiada Cinta
Bab 2: Mengikat janji
Bab 3: Diari Cinta Pengantin Baru
Bab 4: Halakah Cinta Keluarga
Bab 5: Perencah Bismillah
Bab 6: Menikmati Cinta Halalmu
Bab 7: Tip memiliki Syurga Dunia
Bab 8: Bercinta lagi di Syurga

Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu!

Saturday, 24 June 2017

Salam aidilfitri 1438H


Ramadhan telah melabuhkan tirainya. Kini Syawal pula menghadirkan diri. 

Di kesempatan ini, saya menyusun hamparan sepuluh jari memohon ampun dan maaf sekiranya ada kecelaruan tulisan, perkataan maupun garisan yang bisa menyentak hati dan perasaan. 

Demikianlah, insan manakan lari dari salah dan silap. Tidak keterlaluan jika dikatakan hidup insan ini sentiasa berada di atas jurang kesalahan dan kesilapan. Justeru, hamparan keampunan dan kemaafan dipersembahkan. Agar yang keruh kembali jernih, yang berduka kembali memutik ceria.

Bersihkanlah hati di bulan Syawal ini sebagaimana ia telah suci di sepanjang Ramadhan yang lalu.

"Selamat hari raya aidilfitri, maaf zahir batin"    

Akhukum fillah,
abuikhwan
Kuantan, Pahang

Wednesday, 21 June 2017

Lailatul Qadar adalah kemuncak - update


Lailatul Qadar adalah kemuncak kepada agenda ibadah bulan Ramadhan. Setiap orang yang yakin dan percaya akan bersungguh memburunya, kerana besar ganjaran yang akan diperolehi daripadanya. 

Sebagaimana sabda Rasulullah saw: “Sesiapa yang bangun (beribadat) pada malam al-Qadar dengan penuh keimanan dan Ihtisab, maka baginya keampunan untuk dosa-dosa yang lepas.” (Bukhari dan Muslim) 

Semasa kecil, saya sering mendengar orang tua-tua bercerita mengenai lailatul qadar. Kata mereka,pada malam itu pokok akan sujud ke bumi, air akan menjadi beku, alam menjadi sunyi sepi tanpa suara riang-riang dan cengkerik malam dan bermacam-macam kepelikan lagi. Dan itulah yang saya pegang sejak sekian lama. 

Pernah juga saya bangun waktu malam untuk melihat kalau-kalau pokok sujud dan membuka paip air, manalah tahu jika air paip menjadi beku. Otak budak-budak ketika itu. Yang pastinya saya tidak pernah melihat peristiwa itu berlaku. Sedikit demi sedikit pegangan itu terhakis dari fikiran, setelah usia mula menginjak kematangan. 

Sebagaimana yang disebut oleh Prof Hamka semua perkara-perkara itu tidak dapat dipertanggungjawabkan menurut ilmu agama yang sebenarnya. Wallahua`lam. 

Tetapi saya tidak nafikan, sesungguhnya Allah Maha Berkuasa untuk melakukan sedemikian, malah lebih dari itu lagi. Bukanlah sesuatu yang rumit. Tetapi tidaklah menjadi syarat bahawa lailatul qadar mesti terjadi perkara itu. Kadang-kadang suasana biasa sahaja tanpa ada sebarang keganjilan. 

Namun, sekiranya kita bersungguh-sungguh dan konsisten beribadah bermula satu Ramadhan hingga penghujungnya, tidak mustahil kita akan memperolehinya walaupun tanpa sebarang tanda-tanda kepelikan yang berlaku. Insya-Allah, kerana dalam sebulan Ramadhan, akan berlaku satu hari lailatul qadar. 

Sebenarnya pokok memang sentiasa tunduk dan sujud kepada Allah SWT tanpa mengira masa. Pokok sujud dalam erti kata patuh dan taat kepada perintah dan ketentuan Allah yang disebut dengan ‘Sunnatullah’ atau ‘Sunnah Alam’. 

Pokok membesar menjulang ke langit tidak tunduk mencucuk bumi. Pokok memerlukan udara, air dan baja untuk hidup. Pokok berbunga dan berbuah menurut masa yang ditentukan. Ada buah yang gugur sendiri dan ada yang perlu dikait atau petik. Daun yang hijau apabila tua berwarna kuning layu dan gugur. Semuanya menurut sunnatullah. 

Begitu juga dengan makhluk Allah yang lain seperti matahari yang tunduk dan patuh kepada Allah memancarkan cahayanya pada waktu siang, manakala bulan menyusul pada malamnya. Tidak pernah keduanya berebut atau bertukar masa terbit. Termasuklah angin yang bertiup, petir dan kilat yang memancar, lautan yang terbentang, sungai yang mengalir dan sebagainya tunduk dan sujud pada sunnatullah. Tidak sekali-kali mengingkarinya. 

Lailatul Qadar 

Allah SWT berfirman: “Sesungguhnya Kami telah menurunkan al-Quran pada malam al-Qadar. Dan tahukah kamu apakah malam al-Qadar itu? Malam al-Qadar itu lebih baik daripada seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sehingga terbit fajar.” (al-Qadar: 1-5) 

Menurut Prof Hamka di dalam Tafsir al-Azhar, lailatul qadar diertikan dengan malam kemuliaan, kerana setengah dari erti qadar itu adalah kemuliaan. Dan boleh juga diertikan lailatul qadar itu dengan malam Penentuan, kerana pada waktu itulah mulai ditentukan khittah atau langkah yang akan ditempuh oleh Rasul-Nya di dalam memberi petunjuk bagi umat manusia. 

Kedua-dua makna ini adalah betul iaitu jika diertikan kemuliaan bermaksud mulai malam itulah kemuliaan tertinggi dianugerahkan kepada Nabi saw, kerana itulah permulaan malaikat Jibril menyatakan diri di hadapan baginda di dalam gua Hira`. 

Jika diertikan dengan penentuan, bermaksud malam itu dimulai menentukan garis pemisah antara iman dan kufur, Islam dan kufur serta syirik dan tauhid. Maka teranglah dari kedua makna itu, lailatul qadar adalah malam yang amat istimewa. 

“Sesungguhnya Kami menurunkan al-Quran pada suatu malam yang diberkati, dan sesungguhnya Kamilah yang memberi peringatan. Pada malam itu dijelaskan segala urusan yang penuh hikmah.” (ad-Dukhan: 3-4) 

Tingginya nilai malam tersebut melebihi seribu bulan. Pada kali pertama dan utama itu Jibril memperlihatkan dirinya kepada Muhammad menurut keadaan yang asli, sehingga Nabi saw sendiri pernah mengatakan bahawa hanya dua kali baginda dapat melihat Jibril dalam keadaan sebenarnya. Iaitu pada malam al-Qadar atau malam Nuzul al-Quran di gua Hira`. Dan melihatnya sekali lagi di Sidratul Muntaha ketika peristiwa Isra` dan Mi`raj. Manakala ketika yang lain baginda melihat Jibril dalam penjelmaan manusia, sepertimana yang pernah Jibril merupakan dirinya dengan sahabat Nabi saw iaitu Dahiyyah al-Kalbi. 

Bilakah masanya lailatul qadar 

Ahli-ahli hadis dan riwayat membincangkan dengan panjang lebar mengenai bilakah berlakunya lailatul qadar. Disebutkan di dalam Kitab Fathul Baari syarah Bukhari dari Ibnu Hajar al-Asqalani dinyatakan lebih 45 qaul tentang malam terjadinya lailatul qadar. 

Begitu juga dinukilkan di dalam Kitab Nailul Authar oleh al-Imam as-Syaukani. Tetapi terdapat juga riwayat yang kuat menyatakan berlaku pada 10 akhir Ramadhan. Dikatakan Nabi saw lebih menguatkan ibadahnya berbanding malam-malam sebelumnya serta mengejutkan ahli keluarganya untuk beribadah. Baginda mahu supaya mereka juga tidak ketinggalan di dalam mendapat kebaikan yang disediakan Allah SWT. 

Abdullah bin Ma`ud, asy-Sya`bi, al-Hasan dan Qatadah pula berpendapat bahawa malam itu adalah malam 24 Ramadhan. Alasan mereka adalah kerana ada hadis dari Wasthilah bahawa al-Quran diturun pada 24 Ramadhan. Malah, ada sebahagian ulama yang menyatakan bahawa sepanjang Ramadhan itu boleh menjadi lailatul qadar. 

Bilakah waktunya bukan persoalannya, apa yang penting marilah kita mengisi Ramadhan dengan sebaik-baiknya. Ikhlaskan diri dalam beramal tanpa mengira malam-malam tertentu. Hakikatnya hanya Allah SWT sahaja yang mengetahui dan menetapkan sebarang malam untuk menjadi malam al-qadar. 

Seperti yang saya tegaskan di awal tadi beribadatlah dengan konsisten sepanjang Ramadhan, bermula awal hingga akhirnya. Insya-Allah kita akan beroleh lailatul qadar yang diimpikan. 

Aamiin ya Rabb...

Saturday, 17 June 2017

Bicara santai: Tak bangun sahur pulak!

foto hiasan ~ sumber

Letih dan mengantuk. Lapar dan dahaga sudah semestinya. Inilah akibatnya apabila tidak bangun sahur. Bukan sengaja tidak mahu bangun tetapi memang betul-betul tidak terkejut. Jam sudah dikunci, henfon pun sudah di’setting’ masanya, tetapi masih tidak terkejut. Tidur mati kata orang tua-tua. Yalah, jam dan henfon tidak berkuasa, Allah yang berkuasa. Dia yang memberi rasa mengantuk dan menidurkan hamba-Nya, dan Dia jugalah yang membangkitkan insan daripada tempat tidurnya. Insaf dengan ketetapan taqdir-Nya, kami sekeluarga tidak bangun sahur hari ini. 

Lucu juga apabila mengenangkan, saban tahun pasti ada hari yang kami tidak bangun sahur. Nak buat macamana dah tak terkejut. Masa budak-budak dulu pun selalu terjadi sebegini. Kalut dan kelam kabut kami sekeluarga bila terjaga jam sudah hampir menjengah waktu subuh. Menjerit bonda di dapur memanggil untuk minum sekadar segelas sebelum azan subuh berkumandang. Pada siang harinya merengeklah saya menyatakan rasa lapar dan dahaga, budak-budak. 

Sekarang sudah umur-umur begini tidaklah kalut sangat jika tidak bersahur, cuma terasa rugi dengan keberkatan yang ada pada ibadah sahur itu sebagaimana ingatan Rasulullah saw, pada sahur itu ada keberkatan. Bahkan sahurlah yang membezakan puasa kita dengan puasa golongan yahudi. 

Tidak bersahur memang terasa agak lapar dan dahaga pada siangnya. Malahan jika bersahur pun masih ada juga rasa lapar dan dahaga. Yalah tidak makan dan tidak minum sepanjang hari. Kadang-kadang saya terfikir, pelik juga jika ada yang berkata “saya berpuasa tapi rilek je, tak rasa lapar dan dahaga pun”. 

Bukankah di antara hikmah puasa itu ialah untuk merasa lapar dan dahaga. Dengannya kita dapat berfikir dan sama merasai bagaimana mereka yang tidak mempunyai makanan dan minuman walaupun bukan di bulan Ramadhan. Kita berlapar dan dahaga sekadar di bulan Ramadhan, itupun di siang hari. Waktu berbuka kita boleh 'melantak' semahunya. Tetapi ada golongan yang diuji dengan lapar dan dahaga sepanjang masa. Contohnya di Iraq, Syria, Palestin, termasuk juga negara-negara yang dilanda kebuluran.

Jadi, rasa lapar dan dahaga itu mampu menterjemahkan rasa insaf dan bersyukur dengan apa yang kita mampu dan miliki. Disebaliknya pula ada golongan yang tidak mampu dan memiliki. Fikir-fikir!

Tuesday, 13 June 2017

Ramadhan 1438H, telah berlalu separuh daripadanya

 foto hiasan ~ sumber

Tup..tup, pejam dan celik kita telah pun melepasi separuh Ramadhan. Maknanya tidak lama lagi kita akan keluar daripada madrasah tarbiyah tahunan ini. Sekadar pertanyaan, bagaimanakah agaknya kualiti puasa kita setakat ini, sempurna atau tidak, kita sendirilah yang boleh menilainya. Jika terasa semakin ringan untuk beramal ibadat, maka seharusnya kita merasa gembira kerana mendapat sesuatu daripada tarbiyah Ramadhan ini. Namun, jika sebaliknya, tentulah ada yang tidak kena. Maka perlulah kita koreksi diri, mencari-cari dimanakah silap dan kekurangannya.

Bazar Ramadhan tetap seperti biasa, masih bertahan bilangan pengunjungnya. Tetapi sebilangan surau dan masjid telah berkurangan jemaahnya. Bukankah semakin hampir ke penghujung Ramadhan, sepatutnya semakin terisi masa dengan amal ibadat. Entahlah, kadang-kadang terasa pelik dengan apa yang berlaku. Sudah menjadi terbalik, masa yang sepatutnya bertambah hebat kualiti dan kuantiti ibadat menjadi suram dan berkurangan pula. Inilah yang boleh dilihat setiap tahun. 

Madrasah Ramadhan yang menghasilkan taqwa hendaklah digunakan sebaiknya. Hanya yang bertaqwa itu sahaja yang benar-benar mendapat petunjuk Allah dan beroleh kejayaan. Mudah-mudahan kita semua tidak dimasukkan ke dalam golongan yang diisyaratkan oleh Rasulullah saw, ketika baginda menaiki tangga-tangga mimbar masjid baginda. Lalu mengaminkan satu persatu yang disebutkan oleh Jibril as. 

Di antaranya sebagaimana yang disebutkan oleh Rasulullah saw: “Jibril mendatangiku seraya berkata: “Barangsiapa yang mendapati bulan Ramadhan, lantas tidak mendapat ampunan, kemudian mati, maka ia masuk neraka serta dijauhkan Allah (dari Rahmat-Nya)” Jibril berkata lagi, “Ucapkan “Amin”. Maka kuucapkan “Amin” Tidakkah peringatan ini amat menggerunkan? 

Maka saya mengajak sahabat sekelian dan tentu sekali kepada diri saya, marilah kita mengisi Ramadhan yang masih berbaki ini dengan sebaiknya. Rebutlah peluang ini. Mudah-mudahan tatkala kita keluar daripada madrasah Ramadhan ini nanti, kita menjadi hakikat seorang Muslim yang fitrah. Insya-Allah.

Friday, 9 June 2017

Rehat Minda: Pesan Murabbi 100

Salam Jumaat.


"Di rumah Allah kita menjadi imam dan makmum, manakala di luar rumah Allah kita disebut pemimpin dan rakyat. Orangnya masih sama. Khutbah dalam masjid menerangkan dasar-dasar Allah manakala ucapan di luar masjid adalah untuk melaksanakan dasar-dasar Allah..." 

~Almarhum Tuan Guru Dato Nik Abdul Aziz Nik Mat

Puasa bukan alasan untuk bermalas-malasan

foto hiasan ~ sumber

Puasa memang meletihkan, memenatkan ditambah dengan lapar dan dahaga. Tetapi bukan alasan untuk bermalas-malasan. Ada yang menyatakan bahawa puasa melembabkan, membantutkan produktiviti dan bermacam-macam alasan untuk meremehkan puasa. 

Buktinya, di dalam sejarah apabila Presiden Tunisia yang pertama Habib Bourguiba (1957 – 1987) telah mengeluarkan arahan tidak membenarkan penjawat awam di negaranya berpuasa di bulan Ramadhan. Alasannya mudah, berpuasa mengurangkan produktiviti. 

Beliau dan anggota kabinetnya telah muncul secara langsung di kaca televisyen pada tengahari bulan Ramadhan sambil makan beramai-ramai. 

Pemikiran sceptic! 

Tetapi salahnya bukan pada puasa tetapi manusia. 

Satu analogi. Jika anda ternampak sebuah kereta yang tersadai melanggar tiang lampu, apakah anda akan menyalahkan kereta? 

Tidak mungkin. 

Tiada yang akan menyalahkan kereta. Sebaliknya semua orang akan menyalahkan pemandunya. Itu yang sebetulnya. 

Badar al-Kubra 

Peperangan Badar al-Kubra ini telah berlaku pada 17 Ramadhan tahun 2 Hijrah di mana pada tahun ini juga Allah mewajibkan berpuasa sebulan Ramadhan. Peristiwa ini berlaku apabila Rasulullah saw sendiri yang mengetuai pasukan tentera Islam seramai 313 orang berhadapan dengan 1000 orang tentera kafir Quraisy. 

Jika kita berfikir sejenak, apakah Allah SWT tidak mengetahui bahawa tentera Islam sedang berpuasa? Jadi, mengapa diwajibkan berperang sedangkan ketika itu masing-masing dalam keadaan lapar dan keletihan. 

Jelas bagi kita bahawa Allah SWT ingin menunjukkan bahawa walaupun sedang berpuasa tetapi bukan alasan untuk bermalas-malasan, meletihkan dan sebagainya. Terbukti tentera Islam menang dalam peperangan tersebut. 

Bagaimana keadaan kita hari ini, adakah puasa untuk bermalasan dan mengurangkan produktiviti? 

Tepuk dada tanya iman di dalam dada...

Wednesday, 7 June 2017

Kenangan masih basah: Belajar puasa

'Ummi tak sempat masak hari ini, jadi kena pergi bazar Ramadhan cari kuih...'

Ketika artikel ini dicoret, hujan dari langit Ilahi mencurah-curah membasahi bumi. Sesekali kilat memancarkan cahayanya berserta guruh yang bergaung di udara. Hujan rahmat, hujan rahmat, benak sentiasa memikirkan demikian.

Hari ini sudah pun masuk 11 Ramadhan. Ini juga menandakan sudah 11 hari kita semua menjalani ibadat puasa. Laju benar hari yang berganti. Kadang-kadang serasa diri jauh tertinggal di belakang dek lajunya masa yang bergulir. Apa pun, moga ibadat puasa yang dikerjakan sehingga hari ke 11 ini sedikit sebanyak mampu menjana kebaikan dan ketaqwaan kepada-Nya. Manakala hari yang berbaki kita penuhi dengan sebaiknya serta makin meningkatkan lagi kualiti setiap ibadah yang dilakukan. Aamiin.

Dalam keasyikan melayani hujan yang bingit menerjah atap, tiba-tiba ingatan menerpa lantas menerjah pada kenangan lebih 3 dekad yang lalu. Memori berputar umpama mesin masa dan saya melayaninya dengan rakus. Teringat ketika mula-mula belajar berpuasa sekira-kira usia 7 tahun dahulu. Jenuh menunggu waktu berbuka. Masa dirasakan bergerak terlalu perlahan. Sekejap-sekejap saya melihat jam loceng yang sentiasa dikelek di tangan. Malahan jarum jam umpama tidak bergerak lagaknya. Teringat kata abang dan kakak, jangan selalu tengok jam nanti masa menjadi lambat, kalau tidak tengok sekejap sahaja masa berlalu. Hmm, tersenyum sendirian saya mengingatkan imbasan memori tersebut. Seperti ada kebenarannya.

Ada masanya akibat tidak tahan, saya merengek dan merayu kepada bonda menyatakan rasa lapar dan dahaga. Bonda dengan lembut memujuk sambil bercerita tentang keseronokan berbuka puasa. Bukan keseronokan yang dibuat-buat, tetapi keseronokan yang dikurniakan Allah SWT bagi setiap mereka yang berpuasa. Keseronokan berbuka puasa kerana hidangannya mungkin lebih pelbagai. Keseronokan yang lebih ketara adalah kerana makan bersama seisi keluarga, serta makan dengan sebenar-benar lapar dan dahaga.

Di tengah beranda rumah pusaka ayahanda, seringkali saya merebahkan badan. Berbekalkan sebiji bantal ‘busuk’ serta jam loceng di tangan, saya melayani perasaan sambil mengharapkan mata terpejam. Tidur adalah salah satu cara untuk melupakan keletihan serta lapar dan dahaga, lazimnya begitu. Tetapi jika perut lapar pun susah juga mahu melelapkan mata. Ada ketikanya setelah selesai memasak, bonda akan turut sama menemani saya di beranda. Sambil lembut mengusap kepala saya, mulut bonda galak bercerita. Bermacam-macam kisah yang diriwayatkan agar saya terlupa pada rasa lapar dan dahaga. Seringkali juga saya tertidur di ribaan bonda. Sangat manis tatkala mengenangkannya.  

Apabila saya melihat zaman ini. Mudahnya ibu bapa memujuk anak-anak untuk belajar berpuasa. Hulurkan sahaja gajet yang penuh dengan berbagai permainan bagi melekakan anak-anak daripada rasa lapar dan dahaga. Habis cerita. Itulah diantara yang dapat saya lihat dikalangan sahabat-sahabat saya. Senyum.    

Tuesday, 30 May 2017

Berdoalah, jangan siakannya!

foto hiasan ~ sumber

Dua petang berturut-turut hujan turun menyirak di tempat saya. Bermula sekira-kira hampir jam 5.30 petang, membawa ke santak maghrib. Tetapi bukanlah hujan lebat melainkan renyai-renyai sahaja. Alhamdulillah, sejuk serasa suasana alam. Detak-detak menerpa atap menemani kami berbuka. Hujan rahmat di bulan barakah.

Ketika berbuka puasa merupakan waktu doa mustajab untuk orang yang berpuasa. Kita digalakkan memperbanyakkan berdoa  pada waktu itu. Sesungguhnya doa berbuka merupakan saat-saat yang dikabulkan. Ini kerana ia merupakan akhir ibadah dan manusia biasanya jiwanya lemah ketika berbuka. Jika manusia dalam keadaan jiwa yang lemah dan hati yang lembut, maka biasanya hatinya lebih dekat kepada taubat dan tunduk kepada Allah. 

Namun, persoalannya bilakah waktu tersebut. Apakah ia sebelum berbuka, atau ketika berbuka, atau selepas berbuka puasa?

Shaikh Muhammad bin Shalih al-Uthaimin Rahimahullahu Ta`ala apabila ditanya mengenai persoalan ini, beliau menyatakan, doa pada saat itu ialah sebelum berbuka puasa, ketika terbenamnya matahari. Ini kerana pada waktu tersebut berkumpul padanya kesempitan jiwa (kerana lapar), sifat tunduk merendah diri, dan si pelakunya pula dalam keadaan berpuasa ketika itu. Semua ini merupakan sebab-sebab terkabulnya doa. Adapun selepas berbuka, diri seseorang telah mula berehat dan gembira, dan seringkali pada saat itu diri dalam keadaan lalai.

Terdapat doa-doa daripada Rasulullah saw yang diriwayatkan oleh para sahabat. Yang jelas jika kita  berdoa dengannya atau pun berdoa dengan doa yang lain yang terbetik di dalam hati ketika berbuka puasa, insya-Allah akan dikabulkan. Lantaran itu, jangan lepaskan peluang untuk berdoa dan berdoa. Sebulan masa yang Allah SWT peruntukkan untuk kita, maka rebutlah ia!

Sunday, 28 May 2017

Salam Ramadhan al-Mubarak 1438H


Ramadhan hadir membuka pintu seluasnya. Penghulu segala bulan dan sebaik-baik bulan di sisi Allah SWT. Tetamu istimewa ini dinanti dan disambut dengan penuh kegembiraan oleh para pencinta ibadat.

Sabda Rasulullah saw: "Barangsiapa yang berpuasa di bulan Ramadhan kerana keimanan dan mengharapkan pahala (daripada Allah SWT), nescaya akan diampuni dosa-dosanya yang lalu." (Sahih al-Bukhari (II/228) Kitab As-Soum)
  
Alhmadulillah, tiada sebaik-baik tempat mengadu rasa syukur melainkan kepada Allah SWT, kerana masih terpilih sebagai hamba-Nya yang mendapat nikmat Ramadhan pada tahun ini. Ada manusia yang tidak sempat dan tidak mengetahui bahawa Ramadhan tahun lalu adalah Ramadhan yang terakhir buat mereka. Tanpa mereka sedari ajal terlebih dahulu menjemput mereka. 

Ada pula manusia yang diberi peluang memasuki bulan Ramadhan tetapi mensia-siakan ganjaran yang disediakan oleh Allah SWT. Mereka beranggapan bulan yang istimewa ini sama sebagaimana bulan-bulan yang lain. Akhirnya setiap detik dan waktu yang ada, dibiarkan berlalu begitu sahaja tanpa diisi dengan amal ibadat. Alangkah ruginya!  

Mudah-mudahan Ramadhan tahun ini mampu menimbulkan keinsafan dan sifat kehambaan kepada Allah SWT. Dan yang paling utama memperolehi natijah daripada ibadat puasa ini iaitu melahirkan ketaqwaan dan keimanan yang berterusan.

Selamat menyambut Ramadhan al-Mubarak 1438H kepada semua sahabat khususnya pengunjung pondok kecil abuikhwan. Moga Ramadhan tahun ini adalah yang terbaik buat kita! 

akhukum fillah, 
abuikhwan, Kuantan Pahang

Friday, 26 May 2017

Rehat Minda: Pesan Murabbi 98

Salam Jumaat.


"Umur ialah anugerah Allah SWT kepada kita. Ia hanyalah merupakan bekas yang boleh diisi samada dengan pahala atau dosa. Orang yang beriman akan sangat bimbang mengisi bekas umur ini dengan dosa kerana takut kesannya pada hidup.

Sebagaimana orang kita kalau ingin meracun lalang. Dibancuh racun di dalam baldi. Baldi itu sebelum diguna semula untuk tujuan lain akan dibasuh sebersih-bersihnya. Kerana bimbang kesan buruk racun jika tidak dibersihkan.

Maka sebagaimana kita basuh baldi yang berisi racun bimbang kesan buruknya, demikian bekas umur kita wajib dibasuh dengan amalan soleh jika pernah diisi dengan dosa..."

~Almarhum Dato Bentara Setia Tuan Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat~

Wednesday, 24 May 2017

Pertolongan-Nya sentiasa ada menurut kehendak-Nya

Ketika sedang belajar dahulu saya pernah mengikuti satu kem motivasi yang dianjurkan oleh satu badan dakwah yang bernama Ar-Rayyan Leadership. Dalam kem itu berbagai-bagai aktiviti diadakan, termasuk permainan, kuliah, pertandingan. Kesemua aktiviti yang diadakan itu mempunyai mesej disebaliknya, yang kemudiannya dikupas dengan cukup menarik oleh para fasilitator. 

Dalam kem itu juga Allah SWT telah mengizinkan saya mendengar satu kuliah yang amat menarik. Kuliahnya menceritakan tentang pertolongan Allah SWT kepada hamba-Nya. Semuanya membuatkan saya banyak berfikir mengenai kasih sayang Allah SWT. 

Begini kisahnya. 

Di dalam sebuah kampung tinggallah seorang tua yang bernama Pak Majid. Dia sangat rajin beribadat dan suka membantu penduduk kampung. Sikapnya yang ringan tulang menyebabkan dia disenangi oleh penduduk kampung. 

Pada suatu hari hujan turun dengan lebatnya. Keadaan kampung itu yang agak rendah menyebabkan air mula naik. Melihat keadaan itu, Pak Majid pun berdoa kepada Tuhan, "Ya Allah, hamba memohon pertolongan-Mu. Selamatkanlah hamba dari banjir ini." Hujan masih lagi turun dengan lebatnya. 

Tidak lama kemudian, beberapa orang jirannya datang mengajak berpindah kerana khuatir air akan naik lagi. Namun, Pak Majid menolak ajakan tersebut lalu berkata, "pergilah kamu semua. Sesungguhnya saya sedang menunggu pertolongan dari Allah." Jiran-jirannya segera meninggalkannya. 

Hujan masih lagi turun dan bertambah lebat, air mula naik separas pinggang. Pak Majid tetap dengan pendiriannya bahawa Allah akan datang menolongnya. Tidak lama kemudian datang pula ketua kampung bersama beberapa orang penduduk menyuruh meninggalkan rumahnya. Tetapi Pak Majid menjawab, "saya yakin Allah akan menolong saya." Mereka pun meninggalkan rumah Pak Majid setelah gagal memujuknya untuk meninggalkan rumah. 

Tidak lama berselang, datang pula bot penyelamat untuk membantunya berpindah dari tempat tersebut, kerana air telah pun mencecah paras leher. Pak Majid masih teguh dengan pendiriannya bahawa Allah pasti membantu. Dia berdoa, "Ya Allah, bantulah hamba-Mu ini. Hanya Engkaulah yang dapat menolong kerana Engkau adalah sebaik-baik penolong." Bot peyelamat pun meninggalkan Pak Majid setelah gagal memujuknya untuk berpindah. 

Air semakin tinggi, memaksa Pak Majid naik ke atas bumbung. Tidak lama kemudian sebuah helikopter datang untuk menyelamatkannya. Apa yang berlaku? Pak Majid tetap berkeras menyatakan mahu menunggu pertolongan Allah dan Allah tidak akan mempersia-siakan hamba-Nya. "Aku seorang yang taat beribadat, takkanlah Allah akan membiarkan aku," kata hati kecilnya. 

Tiba-tiba bumbung tempatnya berpijak runtuh, lalu Pak Majid jatuh dan mati lemas di dalam banjir itu. 

Ceritanya belum tamat. 

Setelah itu Pak Majid pun bertemu dengan Allah di hari pengadilan. Beliau segera membantah, "Wahai Tuhan, Kamu tidak adil, saya seorang yang kuat beribadat dan saya telah berdoa kepada-Mu ketika banjir datang melanda tetapi Kamu tidak mempedulikan permohonan doa dari saya!" 

Lantas Tuhan pun menjawab, "Wahai hamba-Ku! Ketika air masih di paras kaki Aku telah menghantar jiran-jiranmu mengajak berpindah, tetapi engkau menolaknya. Aku juga menghantar penduduk kampung mengajak kamu berpindah, kamu juga menolak. Ketika air di paras leher Aku datang kepada kamu melalui pasukan penyelamat, namun kau masih berdegil menolak bantuan itu.

Saat kamu berdoa lagi, Aku hantar pula helikopter untuk menyelamatkan kamu di atas bumbung, tetapi kamu masih lagi menghindari bantuan-Ku. Maka salahkan dirimu sendiri dengan apa yang berlaku ke atasmu." 

Pengajaran 

Cerita ini hanyalah rekaan semata, tetapi ibrah dan pengajarannya tetap ada.

Allah tidak pernah memalingkan wajah-Nya daripada kita, bahkan Allah sentiasa bersama dengan hamba yang bergantung harap kepada-Nya. Sememangnya kita disuruh berdoa dan meminta pertolongan kepada-Nya. Sebagaimana firman Allah SWT: 

"Sekiranya hamba-Ku bertanya kepadamu (wahai Muhammad) mengenai Aku, sesungguhnya Aku amat dekat." (al-Baqarah: 186) 

"Berdoalah kepada-Ku maka Aku akan perkenankan." (al-Mukmin: 60) 

Tetapi harus kita ingat, jangan diertikan bahawa pertolongan Allah itu selalu datang dalam bentuk yang sesuai dengan keinginan kita. Mungkin juga Allah memberi pertolongan tidak dalam bentuk yang kita ingini, bahkan sebaliknya. Tapi pastikan, itu adalah awal daripada sesuatu yang baik. 

Kesimpulannya, Allah menjadikan pertolongan-Nya kepada orang beriman hanya bila ada usaha daripada diri mereka sendiri. Allah tidak memberi pertolongan-Nya sebagai sesuatu yang dijatuhkan begitu saja dari langit. 

Tidak begitu...

Tuesday, 16 May 2017

Kian terasa lambaiannya...


Ramadhan kian melambai. Tidak sampai 2 minggu lagi kita akan mengetuk pintu bulan yang penuh barakah ini. Pasti ramai yang tidak sabar-sabar untuk memasukinya. Hari yang masih berbaki ini bukanlah suatu jangkamasa yang lama. Hari berganti, pejam dan celik, Ramadhan pun bertamu.

Namun, ada jua kebimbangan yang tersayat. Manalah tahu, saat mata dipejam, kita tidak mampu untuk mencelikkan lagi. Mengapa? Kerana ajal terlebih dahulu menjemput ke alam abadi. Tidak sempat kita memasuki Ramadhan yang sudah diambang mata. Sebagaimana sahabat-sahabat kita yang telah dijemput Tuhan sebelum Ramadhan ini, tanpa mengetahui Ramadhan yang lalu adalah yang terakhir bagi mereka.

Disamping kita berdoa agar sempat dipertemukan dengan Ramadhan, mohonlah juga agar dapat menghabiskan Ramadhan sehingga ke penghujungnya. Begitu juga doa dan harapan agar Allah SWT sentiasa memberikan kepada kita kekuatan untuk beribadah dengan sebanyaknya dalam bulan ini. Dan tatkala keluar sahaja dari Ramadhan, dosa dan kesalahan kita diampunkan tanpa bersisa. Seterusnya mentransformasikan Ramadhan hingga ke darjat taqwa. Demikianlah harapan yang dipanjatkan saban tahun.   

"Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan puasa ke atas kamu sebagaimana ia telah diwajibkan ke atas umat sebelum kamu. Agar (dengan puasa itu) kamu menjadi insan yang bertaqwa." (al-Baqarah: 185)

Bulan Ramadhan (puasa) kita dan masyarakat berubah kepada mencintai Islam dan amalannya. Lihatlah! Solat 5 waktu lebih terjaga (yang tidak solat mudah untuk bersolat), solat-solat sunat mudah sahaja disempurnakan. Membaca al-Quran menjadi amalan, mendengar tazkirah menjadi budaya yang menyegarkan, masjid dan surau diimarahkan, budaya hidup berjiran diamalkan. Manakala perkara dosa dan lagha seperti mengumpat, berkata sia-sia, mencela dan sebagainya dijauhi. Semua itu tentu tersangat sukar di bulan lain tetapi menjadi mudah di bulan Ramadhan. Inilah berkatnya Ramadhan!     
 
Dalam pada itu, saya mengambil kesempatan masa yang masih berbaki ini untuk mengulangkaji bab yang berkaitan dengan puasa. Mana syarat, wajib, makruh dan juga perkara-perkara yang membatalkan. Termasuk juga bab fidyah, kafarah dan sebagainya. Bukannya apa, sebagai persedian untuk memasuki bulan besar ini, biarlah pengetahuan kita mengenainya di tahap yang optimum. Walaupun setiap tahun menyambut Ramadhan, mungkin ada juga beberapa perkara yang kita terlupa atau terlepas pandang mengenainya. Dan bagi saya, biasanya ada pertanyaan-pertanyaan daripada rakan-rakan sekerja yang menghadapi kemusykilan dalam bab puasa.

Seringkali saya beranalogi, seumpama kita memiliki motokar, sedangkan dalam waktu yang sama kita tidak memiliki lesen memandu serta kemahiran mengendalikannya. Tidakkah ia merugikan, kerana tidak dapat memanfaatkannya? Seperti juga Ramadhan, dengan memiliki pengetahuan berkaitan dengannya, maka dapatlah kita memanfaatkan dengan semaksimum mungkin dalam meraih ganjaran pahala yang dijanjikan.

Selamat Hari Guru 2017


OBOR HEMAH

Guru adalah awan indah terbang rendah,
melimpahkan hujan pada musim gersang,
menyegarkan benih ilmu, berbuah hikmah;
ia renjis embun pada tanah bakat,
suara ihsan ketika manusia kalah,
sepi yang syahdu dalam dunia resah.

Guru - atap ganti ketika pondok bocor,
ketika sejarah dalam bilik darjah,
senyum penyembuh bagi wabak sengsara,
ia - sungai rangsang sentiasa tenang,
menghantar bahtera ke segara dharma,
memesan angin menghikmahkannya.

Guru adalah penelaah yang tekun,
mewariskan dunia sebagai kutubkhanah,
menyediakan kutubkhanah sebagai dunia,
ia mengemudi biduk, melepaskannya,
atas lambungan laut,  merangsangkan
anusia menyelami rahsia khazanahnya.

Guru - minda segar dan kukuh akar,
menghidupkan batin yang bersih
di daerah dunia cemar kasih,
dan pada ketika tak tersangkakan,
walau diambilnya kemball semua buku,
sempat ditinggalkan asas i1mu.
Guru adalah batin suci hati nurani,
penjunjung budi, manusia yang takwa,
obor hemah kehidupan bangsa.

A. SAMAD SAID, 2 APRIL 1988

Saturday, 13 May 2017

Selamat hari ulangtahun kelahiran anakanda Ikhwan


Selamat hari ulangtahun kelahiran buat anakanda Ikhwan pada hari ini 13 Mei 2017, yang ketika ini sedang bergulat di dalam medan tempur menuntut ilmu di bumi Mesir.

Tiadalah perkataan yang lahir daripada lubuk hati seorang bapa melainkan panjatan doa agar Allah SWT sentiasa memelihara dirimu di dalam rahmat dan redha-Nya. Amiinn.  


Thursday, 11 May 2017

Menikmati gurindam 'Munajat Seorang Hamba'

Syahdu, menggentarkan perasaan...

Terasa diri bagaikan lebur dalam keindahan bait-bait kata yang tersusun. Dialun bersama melodi menjadi gurindam. Gemersik suara menyentuh lubuk hati.

Titis-titis jernih bergenang, antara keinsafan, keasyikkan dan kenangan lalu. Atau mungkin jua kerana dosa-dosa semalam. ..

Kerdilnya diri hamba tatkala memohon belas ihsan, disebalik keagungan dan kebesaran Tuhan. Tenggelam timbul sifat kehambaan, moga terenjis jua sekelumit rahmat dan keampunan-Nya.

Gambaran kehambaan diungkap dengan penuh kerendahan. Munajat seorang hamba kepada `Kekasih` yang abadi. Rintihan kerinduan, keampunan dipohonkan, harapan didambakan. Moga-moga lahir kecintaan. 

Ya, moga lahir kecintaan... kerana cinta Mu Tuhan tidak mengecewakan.

##sedang menikmati gurindam 'Munajat Seorang Hamba' oleh Rabbani. Al-Fatihah buat Allahyarham Ust Asri Ibrahim, moga dilimpahi rahmat dan keampunan-Nya.

Wednesday, 10 May 2017

Apakah hikmahnya?

Wisma MUIP. Salah satu penempatan pelajar-pelajar Pahang, Anakanda Ikhwan tinggal di tingkat 5 (foto hiasan)

“Abi, IC abi ada pada along!” Bunyi whatsapp daripada anakanda Ikhwan jauh di bumi Kaherah.

Tergamam seketika. Cuba untuk bertenang, seraya memeriksa dompet yang berada di atas rak. Benar, kad pengenalan saya tiada di dalamnya. Saya cuba mengingat-ingat bagaimana perkara ini boleh berlaku. Oh, rupa-rupanya along Ikhwan telah meminjam kad pengenalan saya untuk difotostat sehari sebelum dia ke Mesir, dan dia terlupa untuk memulangkannya kembali. 

Malahan saya turut sama terlupa untuk meminta semula. Sehinggalah 10 hari berlalu tatkala along Ikhwan memaklumkan mengenainya. 10 hari kad pengenalan saya telah berada di bumi Mesir, ini juga bermakna 10 hari juga saya ke mana-mana tanpa kad pengenalan. 

Saya menarik nafas dalam-dalam, memaksa diri menerima kenyataan yang berlaku dengan dada yang lapang. Pahit atau manis, semuanya perlu ditelan. Bukan sesuatu yang mudah. Bayangkan kad pengenalan berada nun jauh beribu-ribu kilometer di seberang laut. Takkanlah saya mahu membuat kad pengenalan yang baru dengan alasan ‘anak terbawa ke Mesir’. Entah percaya atau tidak pegawai JPN dengan alasan tersebut. Lucu sangat bunyinya. 

Dalam keadaan ini, ketenangan adalah pokok utama. Ya, bertenang. Cuba untuk mempraktikkan apa yang biasa saya coretkan. Menulis cukup mudah. Tidak sama dengan mengharungi atau mengalami sendiri kenyataan yang berlaku. Contohnya, ramai yang berupaya menulis perihal sabar saat menghadapi ujian, tetapi tidak ramai yang mampu bersabar apabila ditimpa ujian. (peringatan buat diri saya yang naif ini). 

Teringat sabda Rasulullah saw yang sangat baik untuk dijadikan paduan.

Dari Anas ra. katanya: “Nabi saw berjalan melalui seorang wanita yang sedang menangis diatas kubur. Baginda bersabda: “Bertaqwalah kepada Allah dan bersabarlah! Wanita itu berkata: “Ah jauhlah daripada aku, kerana tuan tidak terkena musibah sebagaimana yang mengenai diriku dan tuan tidak mengetahui apa musibah itu.” Wanita itu diberitahu oleh sahabat beliau, bahawa yang menegur tadi adalah Nabi saw. Lalu dia datang kerumah Nabi saw, tetapi dia tidak dapati dimuka pintunya penjaga pintu. Wanita itu berkata: “Saya memang tidak mengenali tuan, maafkanlah saya atas kekasaran tutur bahasa saya tadi.” Kemudian Nabi saw bersabda; “Hanya sabar yang terpuji itu ialah dikala kedatangan musibah yang pertama.” (Muttafaq alaih). Dalam riwayat Muslim disebut: “Wanita itu menangis kerana anak kecilnya yang meninggal dunia”. 

Demikianlah pentingnya sifat sabar apabila ditimpa ujian. 

“Habis tu macamana?” Saya membalas. Sengaja saya menempelkan emoticon ‘gelak ketawa’ supaya nampak lucu. Tidak mahu menerbitkan rasa bersalah di dalam dirinya yang boleh menyebabkannya tertekan. 

“Nanti along bagi pada Ustaz Lebai, dia nak balik Malaysia hari ini.” Ujar anak saya semula. Ustaz Lebai yang dimaksudkan ialah salah seorang pegawai JAIP yang ditugaskan untuk mengiringi pelajar-pelajar Pahang ke Mesir. Setelah semua urusan berkaitan selesai, dia akan pulang semula ke Malaysia. 

“Allah!” Saya mengurut dada. Syukur alhamdulillah, mujurlah along Ikhwan tersedar kad pengenalan saya ada padanya sebelum rombongan tersebut balik ke Malaysia. Maknanya ada peluang untuk saya mendapatkan semula kad pengenalan tersebut. Kalau tidak, hmm... entahlah.

Hikmah yang tersembunyi 

Setelah menamatkan siri perbualan, saya membatu di sofa. Merenung dan berfikir sejenak. Apakah hikmah disebalik semua yang berlaku. Saya mengerti dan sentiasa tidak lupa bahawa apa sahaja yang berlaku pasti ada hikmahnya. Sudah pasti ia adalah kebaikan, biarpun dimata kita ia ternampak tidak menyenangkan. 

Mustahil (nad`uzubillah) Tuhan mahu menzalimi hamba-hamba-Nya. Sedangkan Dia memperkenalkan dirinya dengan sifat Maha Pemurah dan Maha Pengasih, sepertimana yang sentiasa kita lafazkan di dalam kalimah Basmalah. Bait-bait mutiara ini saya ratib berkali-kali untuk meredakan perasaan agar tidak berkocak di dalam dada. 

Firman Allah SWT: 
“....dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya. (Al-Baqarah: 216) 

Sejujurnya saya tidak mampu untuk menafsirkan apakah hikmah disebalik apa yang berlaku ini. Ya, akal saya tidak mampu. Batin berkata, tunggu dan lihat sahaja bagaimana akhirnya nanti. 

Ke Kulliah Sultan Abu Bakar 

Cuaca yang baik pada pagi Sabtu, mengiringi perjalanan saya ke Kulliah SAB, di Pekan. Hari ini saya menerima jemputan oleh pihak Kulliah SAB ke majlis Konvo STAM. Saya bersama ibu bapa yang lain hadir untuk menerima sijil bagi pihak anak masing-masing yang berada di Mesir.(baca di sini) 

Hampir tamat majlis tersebut, saya menghubungi Ustaz Lebai untuk bertanyakan perihal kad pengenalan yang dikirimkan oleh anakanda saya Ikhwan tempohari. 

“Tamat majlis nanti, anta datang ke rumah ana di dalam kawasan Kulliah juga. Rumah warden dekat dewan makan muslimat. Ana tunggu di luar.” Jawab Ustaz Lebai. 

Allahu rabbi, tidak sangka pula rumah beliau di dalam kawasan Kulliah. Saya ingatkan di mana-mana (bukan di dalam kawasan Kulliah), maksud saya mungkin di daerah lain. Alhamdulillah, mudahnya aturan Tuhan. 

Saya menapak ke rumah Ustaz Lebai. Tidak jauh mana dari dewan Sultan Ahmad Shah yang menjadi lokasi penyampaian sijil STAM. Setibanya di sana, kelihatan beliau sudah pun menunggu di bawah garaj sambil menyuakan senyuman dan menyambut dengan salam mesra. Setelah berborak-borak santai, dia pun menghulurkan kad pengenalan saya sambil berseloroh, “10 hari IC ni tinggal di Mesir. Puas dah makan angin tu..” 

“Ha..ha..ha..” kami sama-sama ketawa. Terpancar jelas pautan ukhuwwah yang terjalin hasil daripada insiden IC ini. 

Setelah beberapa ketika saya pun meminta diri kerana keluarga sedang menunggu di dalam kereta. Kasihan pula mereka lama menunggu. 

“Tunggu sekejap ye, jangan balik lagi. Ada sesuatu nak bagi.” Ujarnya sambil masuk ke dalam rumah. 

Selang beberapa minit beliau keluar dengan bungkusan di tangan. 

“Ini ada ole-ole dari Mesir.” Katanya sambil menyuakan bungkusan kepada saya. “Ada Arabic Gum, Liban az-Zakur, semuanya ori dari Mesir. Dan sedikit barang-barang lain.” Sambungnya lagi. 

Menurut Ustaz Lebai, Arabic Gum dan Liban az-Zakur mempunyai nilai perubatan yang tinggi. Dato’ Pengarah MUIP pun mengamalkan memakannya, memang ada perubahan yang ketara. 

“Terima kasih ustaz, susah-susah pula. Dah la tolong bawa balik IC dapat buah tangan pula...”  Saya cuba berbahasa setelah menerima budi.

Setiba di rumah, saya menghantar whatsapp kepada along Ikhwan. “IC dah dapat, buah tangan dari Mesir pun dapat...” 

“Alhamdulillah..” balasnya kembali. 

Tapi saya masih tertanya-tanya, apakah hikmahnya?

Friday, 5 May 2017

Akhirnya ketemu jua!


Kunjungan ke daerah Pekan kali ini agak bermakna. Selain memenuhi jemputan ke Kulliah Sultan Abu Bakar untuk menerima sijil STAM bagi pihak anakanda Ikhwan, ada sesuatu yang menjadi kemuncaknya. 

Usai sahaja acara penyampaian sijil, tanpa sempat menunggu jamuan makan, saya ‘melarikan’ keluarga ke destinasi yang biasa saya singgah tatkala bermusafir ke daerah Pekan. Tidak lain, lokasinya di seberang jalan berhadapan Masjid Sultan Ahmad atau juga dikenali dengan Masjid Kubah 10. Di situlah letaknya beberapa kanopi yang menjual berbagai aneka kuih-muih dan minuman segar. Melihat lambakan kuih-muih yang tersusun, naik rambang mata dibuatnya. Macam-macam ada, semuanya nampak menyelerakan sehingga tidak tahu apa yang mahu dicapai! 

Namun keterujaan saya hari ini agak lebih kerana ‘terserempak’ dengan sejenis kuihtradisi yang telah lama saya idam untuk mencicipnya. Tak sangka pula akhirnya ketemu jua. Juadah yang saya maksudkan ialah lemang periuk kera. Teringat di dalam siri animasi ‘Upin dan Ipin’, apabila Kak Ros meminta adik-adiknya mencari periuk kera untuk dibikin lemang sebagai santapan berbuka puasa. 


Lama sungguh saya mencarinya. Sejujurnya, sebelum ini saya tidak pernah melihat di depan mata apatah lagi memakannya. Hanya sekadar melihat gambar dan membaca di dalam internet. Sukar nak mendapatkannya malahan belum terdengar lagi dimana ia ada dijual. Taqdir Tuhan, hmm, hari ini ia sudah di depan mata. Apalagi, tidak perlu menunggu lama, terus membelinya sebelum ia diambil orang lain. 

Sedap! Itulah yang dapat saya simpulkan. Cukup lemak santannya, diganding pula dengan rendang daging yang lembut. Memang menyelerakan. Cuma saiznya kecil sedikit. Kalau saiznya sama dengan lemang biasa, kan ke bagus! Sambil makan, membiarkan tubuh dihembus angin segar dari terusan berhampiran yang mengalir menuju ke Sungai Pahang. Wah, menjadikan suasana sangat mendamaikan. 

Terima kasih kepada kakak yang menjual lemang periuk kera di gerai hadapan Masjid Kubah 10 itu. Tercapai jua hajat saya untuk merasai keenakannya. Insya-Allah, nanti datang lagi!