Sahabat Sejati

Thursday, 5 October 2017

Misi Kemanusiaan Rohingya bersama YAMCP


Alhamdulillah, selesai sudah mesyuarat khas Yayasan Amal Malaysia Cawangan Pahang (YAMCP) di pejabat utamanya di Sungai Isap Kuantan. Mesyuarat khas ini dihadiri ALP yang tinggal sekitar daerah Kuantan sahaja kerana terdahulu Pengerusi YAMCP mengeluarkan kenyataan, "ALP yang jauh tak perlu hadir, nanti kita 'update' dalam whatsapp grup.

Agenda mesyuarat khas ini adalah untuk menyusun beberapa program 'Misi Kemanusiaan Rohingya'. Fokusnya untuk mencari dana bagi menyalurkan bantuan kepada pelarian. Ketika entri ini dicatat, seramai hampir 500 ribu pelarian Rohingya berlindung di Teknaf Refugges Camp, Coxbazar Bangladesh. 

Saya kira semua sudah maklum apa yang sedang berlaku kepada penduduk Rohingya di Rakhine State ketika ini. Televisyen dan tentunya di internet memaparkan perlakuan penghapusan etnik oleh regim Myanmar ke atas mereka. Bagaikan tidak terjangkau dek akal kita bagaimana perlakuan kejam dikenakan kepada mereka semua. Ramai yang menjadi mangsa, terkorban dengan cukup sadis. Manakala yang sempat menyelamatkan diri bertindak menuju ke sempadan Bangladesh.  

Sehubungan itu, beberapa NGO termasuk Yayasan Amal Malaysia melalui YAM negeri-negeri mengambil inisiatif untuk membantu meringankan beban mereka. Beberapa bentuk bantuan telah disenaraikan seperti pembinaan tubewell, agihan beras, agihan al-Quran, membina shelter, pembinaan surau, aqiqah lembu dan kambing, pembinaan tandas serta pengagihan peralatan dapur seperti cawan, pinggan, sudu, serta peralatan-peralatan yang sesuai.

Alhamdulillah, kempen kemanusiaan ini mendapat kerjasama yang sangat baik daripada beberapa agensi termasuk masjid dan surau, sekolah, IPT, badan-badan swasta dan lain-lain. YAMCP menerima banyak undangan mengadakan sesi penerangan berkaitan isu ini dan seterusnya melancarkan derma dan sumbangan. Kami menganggarkan sekurang-kurangnya RM60K perlu dikumpulkan untuk dibawa ke sana pada pertengahan bulan ini.

Semoga segala usaha ini diberikan taufiq oleh Allah SWT dan dikira sebagai amal ibadat disisi-Nya. Amiinn ya Rabb..  


Sunday, 1 October 2017

Yayasan Amal Malaysia Cawangan Pahang: Misi Qurban dan Aqiqah 1438H/2017M di Pedalaman Sabah

Assalamualaikum warahmatullah.
 
Ini hanyalah catatan ringkas program misi kemanusiaan (qurban & aqiqah) yang dijayakan oleh YAMCP.  Sepatutnya entry ini telah lama saya 'publishkan', memandangkan ia merupakan program pada bulan Zulhijjah yang lalu. Namun, dek kesinambungan pula dengan program-program lain, maka telah hampir sebulan ia terperuk dalam laptop usang ini. Dalam waktu itu juga, saya langsung tidak sempat menjenguk 'pondok abuikhwan' ini.

Alhamdulillah, sedikit kurnia ruang masa ini, sebagai permulaan saya catatkan dulu misi yang telah diadakan di Pedalaman Sabah. Insya-Allah, jika berkesempatan saya cuba catatkan juga misi qurban dan aqiqah di lain-lain lokasi seumpama di India, Sri Lanka, Mindanao, Sudan, Perkampungan Orang Asal dan sebagainya. Itupun jika ada yang sudi membacanya. 

Sebagaimana yang diketahui, program ini merupakan rutin tahunan YAMCP dan telah pun masuk tahun yang ke 13. Dalam jangkamasa ini, sudah banyak lokasi yang dikunjungi. Manisnya, kerana saya secara langsung terlibat dalam menjayakan misi ini. Tidak kira samada di depan maupun di belakang tabir.  

Balik kepada tajuk, program qurban di pedalaman Sabah telah diadakan bermula 30/08 - 04/09, di dua buah kampung yang berlainan iaitu Kampung Jogotan dan Kampung Pengkalan Darat. Keduanya berada di dalam Pulau Banggi, Kudat.     

Pulau Banggi merupakan sebuah pulau yang terletak di timur laut Kudat, Sabah, Malaysia. Pulau ini berkeluasan kira-kira 440.7 kilometer persegi, merupakan pulau yang terbesar di Malaysia, diikuti dengan Pulau Langkawi dan Pulau Pinang. 

Pulau Banggi terletak di utara Sabah dan berdekatan dengan Teluk Marudu. Dari tanah besar menuju ke Pulau Banggi menggunakan bot pancung atau feri, lebih kurang masa sejam setengah hingga ke dua jam. Puncak tertinggi bagi pulau ini adalah sebuah bukit yang dikenali sebagai Bukit Sibumbung dengan ketinggian 529 meter. 

Pusat pentadbiran Pulau Banggi ialah pekan Karakit dan pekan ini menempatkan Pejabat Daerah Kecil Banggi, Rest House (Rumah Rehat), Klinik Kesihatan, Balai Polis, jabatan-jabatan kerajaan, SMK Banggi, Pangkalan Polis PGA, dan rumah-rumah para penduduk kampung. 

Penduduk pekan ini dianggarkan seramai 1000 orang. Penduduk utama Pulau Banggi ialah daripada suku kaum Bajau Ubian dan Dusun Bonggi. Terdapat juga kaum-kaum lain iaitu orang Kagayan, dan Suluk. (wikipedia)

Kampung Jogotan dan Kampung Pengkalan Darat

Sememangnya 2 kampung ini wajar dipilih sebagai lokasi misi. Keadaannya agak dhaif dengan beberapa kekurangan dari segi prasarana. Teringat, jaringan jalan raya yang tidak sempurna menghubungkan di antara kampung-kampung. Jalan tanah merah yang sesetengahnya hanya diturap dengan batuan kerikil kasar. 

Teringat juga ketika mahu bergerak ke kampung sebelah, menaiki kenderaan pacuan empat roda 'klasik' yang disewa. Melambung-lambung setiap kali roda melalui jalan yang tidak rata. Tanpa disangka, kenderaan yang dinaiki tidak dapat meneruskan perjalanan kerana air telah pasang. Rupa-rupanya jalan yang perlu dilalui 'ada' ketika air surut, dan 'ghaib' ketika air pasang. Setelah jenuh berikhtiar, maka dapatlah menyewa sebuah bot milik rakyat Filipina. Tanpa peralatan keselamatan, kami menyusuri pantai untuk ke destinasi yang dituju. Tawakkal sepenuhnya tanpa berbelah bagi.     

Sebuah surau kecil menjadi lokasi bermalam. Bekalan elektriknya berpunca daripada sebuah generator. Tepat jam 10 malam generator dimatikan. Maka berboraklah kami dalam keadaan gelap-gelita. Mujur juga ada lampu suluh, jika tidak terpaksalah meraba-raba dalam gelap sekiranya mahu ke tandas. Alhamdulillah, semuanya dapat dilaksanakan dengan baik seperti tahun-tahun sebelumnya walaupun berdepan dengan banyak cabaran dan kekurangan. 

Inilah di antara asam garam dalam melaksanakan misi kemanusiaan dan dakwah. Apa yang dilakukan hanyalah sekelumit daripada apa yang telah dilakukan oleh pendakwah terdahulu. Bahkan sangat kecil, tidak sampai separuh debu pun jika mahu dibandingkan dengan mereka semua. Kami hanya melaksanakan tuntutan dan kewajipan sesama insan. Mudah-mudahan sedikit bantuan yang dihulur dapat meringankan sedikit kesusahan mereka.  

Beberapa foto untuk tatapan:















Sunday, 24 September 2017

Perginya Syeikh Muhammad Mehdi Akif


-Dilahirkan pada 12 Julai 1928M/24 Muharram 1347H di Kufr Awad  as-Sanitah, mukim Aga Daqahlia (Mansoorah)

-Mula menyertai Ikhwan Muslimin sejak berumur 12 tahun. Sempat dididik oleh Imam Hasan al-Banna. 

-Pernah menjadi Mursyidul Am Ikhwan Muslimin Mesir yang ke tujuh (2004-2010). 

- Mendekam di dalam penjara sejak 1954-1974. Kemudian 1996-1999. Yang terakhir 2013-2017. 

-Meninggal di dalam penjara pada usia 89, setelah lama menderita sakit dan tidak diberikan layanan kesihatan yang sepatutnya. 

-Seperti nasib yang menimpa Imam Hasan al-Banna, pihak keselamatan melarang upacara pengkebumian yang sewajarnya dijalankan. Melainkan hanya 4 orang di kalangan ahli keluarga terdekat dan tukang kubur sahaja dibenarkan untuk mengiringi jenazahnya. 

Semoga dengan pemergian ini menjadi kerehatan sebenar buat Sang Mujahid, setelah lama beliau teraniaya. Marilah kita berdoa supaya diterima amalnya yang soleh oleh Allah, pengorbanannya dalam perjuangan Islam dan ditempatkan bersama para rasul A.S dan golongan syuhada’. 

“Di antara orang-orang yang beriman itu, ada yang bersikap benar menunaikan apa yang telah dijanjikannya kepada Allah (untuk berjuang membela Islam); maka di antara mereka ada yang telah selesai menjalankan janjinya itu (lalu gugur syahid), dan di antaranya ada yang menunggu giliran; dan mereka pula tidak mengubah (apa yang mereka janjikan itu) sedikitpun” (Surah Al-Ahzab: 23)

Friday, 22 September 2017

Salam Ma`al Hijrah 1439, sahabat-sahabat..


Alhamdulillah. Kita masih lagi diberikan kesempatan untuk menghirup udara 1439H. Kedatangan tahun baru ini memberi peluang untuk kita membuka diari hidup yang baru dan mengatur dengan sebaiknya. Dalam masa yang sama memberi peluang kepada kita untuk muhasabah dan koreksi diri, apakah perjalanan hidup setahun yang lalu telah diisi dengan sesuatu yang bermanfaat. 

Andai kata masih banyak lagi lompang-lompang yang kita tinggalkan, maka bangkitlah. Tidak perlu menyesali apa yang telah berlaku, bahkan jadikan ia sebagai ruang untuk memperbaiki diri tanpa mengulanginya lagi. Berazamlah untuk membuat kebaikan dan meninggalkan keburukan. Sebagaimana tahun baru masehi yang sentiasa dihiasi dengan azam baru, maka letakkanlah 'target' pada tahun baru hijrah ini untuk turut berazam. Azam umpama niat. Setiap niat yang baik sudah diganjari dengan satu pahala daripada Yang Maha Pengasih. Tinggal lagi usaha untuk melaksanakannya. Maka berusahalah! Berhijrahlah!

Hijrah sememangnya dituntut ke atas setiap muslim. Tentunya hijrah dan perubahan memerlukan pengorbanan. Tanpa pengorbanan, hijrah pasti tidak akan berjaya. Lihat, para sahabat berhijrah dari Makkah ke Yathrib (Madinah), dengan meninggalkan kesenangan dan kesayangan mereka. Mereka menempuh perjalanan jauh yang getir untuk sampai ke tempat yang dituju. Inilah pengorbanan. 

Oleh itu, kita juga perlu berkorban untuk melakukan hijrah dan perubahan. Berubah dari suasana yang tidak baik kepada yang baik, seterusnya kepada yang lebih baik. Kemudian dalam masa yang sama, kita memindahkan kebaikan tersebut kepada orang lain. Ya, kita berkongsi kebaikan, kita bertolongan di dalam perkara taqwa. Kita berasal dari negeri syurga, maka kita pastinya ingin balik semula ke syurga. Tentu lebih manis lagi sekiranya kita dapat mengajak orang lain untuk bersama-sama memasuki syurga yang kekal itu, insya-Allah.    

Mengambil kesempatan ini, saya ingin mengucapkan Selamat Menyambut Tahun Baru Hijrah 1439 kepada semua sahabat-sahabat, khususnya pengunjung pondok kecil abuikhwan ini. Setiapkali kunjungan sahabat-sahabat ke sini membuatkan saya merasa amat dihargai, justeru saya turut sama merakamkan penghargaan dan dengan lafaz ucapan doa kebaikan kepada sahabat sekelian.

Mudah-mudahan kita semua yang berada di tahun baru ini, sentiasa diberkati dan dirahmati oleh Allah SWT.  

Sayang sahabat semua,
abuikhwan
01 Muharam 1439H

Tuesday, 19 September 2017

Lama tidak berceloteh...

Pelaksanaan ibadah korban dan aqiqah Yayasan Amal Malaysia Caw Pahang di India
  
Assalamualaikum warahmatullah.

Alhamdulillah, kita diizinkan untuk bertemu lagi di alam maya ini walaupun dalam masa yang agak senggang. Jika dulu saya mengimpikan untuk bertemu sahabat-sahabat di alam maya ini setiap hari. Namun apakan daya, kita cuma mampu merancang sedangkan Dia pemilik ketentuan. Kita hanya mentadbir tetapi Dia yang mentakdir. Justeru, pertemuan yang lama-lama sekali ini semestinya disyukuri dengan sebanyaknya.

Dalam masa yang senggang lama ini, banyak cerita yang berlaku. Semuanya sangat menarik jika dapat dituangkan ke butir-butir huruf. Menyulam perkataan demi perkataan. Walhal itulah yang saya impikan tatkala membina 'pondok kecil abuikhwan' ini. Menulis dan merakam pada blog ini setiap apa yang dilalui. Berkongsi cerita dengan sahabat-sahabat. 

Mencoret kisah suka dan gembira bukan kerana mahu menunjuk dan bermegah, mencatat kisah duka dan sedih bukan mahu meraih simpati. Tetapi kuncinya adalah mahu 'berkongsi'. Moga-moga dengan perkongsian tersebut memberi manfaat dan kebaikan kepada semua yang menatapnya biarpun sedikit. Namun demikian, ada satu perkataan acap kali menghalang impian tersebut iaitu 'sibuk'. Kebelakangan ini ia semakin menghimpit. Akhirnya selang lama saya tidak dapat berkunjung ke 'pondok abuikhwan' ini.    

Ibadah korban di Sri Lanka 

Musim haji telah pun berakhir, telah ramai hujjaj yang pulang ke negara masing-masing, tidak terkecuali termasuk juga tetamu Allah dari negara kita. Mudah-mudahan mendapat haji mabrur. Besarnya ganjaran haji mabrur, sebagaimana disebutkan oleh junjungan mulia; balasan haji mabrur adalah syurga. Begitu juga pelaksanaan ibadat korban, juga telah berakhir sejurus berakhir hari tasyrik ketiga, iaitu tempoh disyariatkan menyembelih haiwan korban. Namun tidak bagi kami di Yayasan Amal Malaysia, yang bertindak menguruskan pelaksanaan badal haji dan misi kemanusiaan bagi ibadah korban dan aqiqah di luar negara. Untuk pengetahuan, ini adalah tahun ke 13 kami menguruskannya.

Sejurus berakhir keduanya, maka bermulalah kerja-kerja rutin kami saban tahun. Kerja-kerja mengemaskini nama-nama peserta yang menyertai badal haji serta korban dan aqiqah. Setelah itu nama-nama tersebut perlu dicetak di atas sijil penyertaan sebagai bukti kami telah melaksanakan bagi pihak mereka. Boleh jadi juga sijil tersebut sebagai kenangan-kenangan buat mereka. Tertera pada permukaan kertas tebal itu nama mereka dan negara yang telah dilakukan korban. Bolehlah ditunjukkan kepada anak cucu nanti. Senyum. 

"Tengok atuk pernah buat korban di Uganda, Sudan, Filipina, India dan sebagainya..."

Kesemua sijil tersebut kemudiannya dipos, kecuali cenderahati dan sijil haji yang perlu dihantar sendiri kepada (peserta) waris ahli zimmah. Setiap wakil (mutawif) akan menghantar sendiri kepada  peserta yang mendaftar dengannya. Saya sendiri mempunyai beberapa peserta badal haji yang mendaftar melalui saya sebagaimana tahun lalu. Insya-Allah, selesai semua urusan tersebut, tanpa bertangguh saya akan 'merempit' menghantar sijil dan cenderahati kepada penerima. Saya lebih cenderung bermotosikal kerana cepat dan mudah mencelah di kesesakan lalu lintas. Mudah-mudahan cuaca baik, walaupun kebelakangan ini saban petang hujan mencurah lebat di tempat saya. 

Allahu al-musta'an.

Wednesday, 13 September 2017

Menulis ayat al-Quran dengan tulisan rumi

Soalan: 

Saya ada satu soalan, tadi saya terjumpa di facebook. Seorang hamba Allah ini screen shot status seorang hamba Allah yang lain yang menulis ayat al-quran dalam rumi, macam gambar yang saya bagi. Hamba Allah tersebut mengatakan bahawa haram membaca ayat al-quran selain dari bahasa arab. Adakah benar? Dan bagaimana pula sekiranya seseorang itu baru hendak mengenal dan membaca al-quran rumi? Adakah ianya berdosa? Kerana saya pernah tanya seseorang, dia cakap tak apa, tapi jangan terlalu bergantung sangat dengan al-quran rumi. 


Jawapan: 

Bismillah. Para ulamak telah memfatwakan haram menulis al-Quran dengan tulisan selain Arab (seperti tulisan rumi dan sebagainya) kerana ia boleh merubah bunyi al-Quran, sekaligus merubah maknanya. 

Sebagai contoh dalam surah al-Ikhlas bertulisan rumi di atas; apabila kalimah "الله الصمد" (bermaksud; Allah tempat bergantung") dituturkan dengan "Allahus-Samad" kerana mengikut bacaannya dalam rumi, maknanya menjadi "Allah adalah yang berterusan" atau "Allah adalah baja". 

Perhatikan perbezaan makna yang terlalu menyimpang. Keadaan yang serupa akan berlaku kepada banyak kalimah lagi di dalam al-Quran jika dibenarkan penulisannya dengan rumi, kemudian dibaca oleh orang yang tidak mengetahui bahasa Arab. 

Imam Ibnu Hajar menegaskan dalam Fatwanya: "Para ulamak telah ijmak melarang menulis al-Quran mengikut lafaz hijaiyyah (yakni tidak mengikut resam uthmani), maka lebih-lebih lagilah dilarang menulis al-Quran dengan bahasa 'ajam (yakni bahasa bukan Arab), di sampingi penulisan al-Quran dengan bahasa bukan Arab itu akan menyebabkan berlaku perubahan pada lafaz al-Quran yang bersifat mukjizat...." (al-Fatawa al-Fiqhiyyah al-Kubra, 1/38). 

Syeikh az-Zurqani dalam kitabnya Manahil al-'Irfan menjelaskan: "Para ulamak kita telah melarang penulisan al-Quran dengan huruf bukan 'Arab...

Lujnah Fatwa al-Azhar bila ditanya tentang penulisan al-Quran dengan huruf-huruf Latin, maka jawapan yang diberikan; 'Tidak diragui bahawa huruf-huruf Latin yang sedia diketahui (hari ini) tidak memiliki beberapa huruf yang menepati bahasa Arab, maka ia tidak dapat memenuhi dengan sempurna fungsi huruf-huruf bahasa Arab. Maka jika ditulis al-Quran dengan huruf-huruf Latin itu akan berlaku kekurangan/kecacatan dan perubahan pada lafaznya, dan ekoran darinya akan berlaku perubahan makna dan merosakkan maknanya...Telah ijmak para ulamak sekelian bahawa sebarang tindakan terhadap al-Quran yang yang membawa kepada pemindaan kepada lafaznya atau merubah maknanya, ia dilarang sama sekali dan haram secara putus...." (Manahil al-'Irfan, 2/134). 

Wallahu a'lam.

Sumber: Ilmu dan Ulama

Monday, 11 September 2017

Akur dengan ketentuan-Nya..


Saya sentiasa akur dengan ketentuan-Nya. Allah terlalu banyak belas ehsan kepada para hamba-Nya. Justeru, tidak sekali-kali saya 'mengkufuri' akan nikmat pemberian yang melimpah-ruah ini. Setiap apa yang berlaku, setiap apa yang diperolehi, semuanya adalah kebaikan yang seharusnya diyakini. Ada yang mampu kita tafsirkan dan ada yang menjadi rahsia Ilahi selagi tidak dibuka hijabnya. 

Hari ini pelajar-pelajar di seluruh negara mula menduduki peperiksaan UPSR dan UPSRI. Selain daripada para pelajar, ibu bapa turut sama sibuk bagi memastikan anak-anak mereka 'selesa' mendudukinya. Banyak tempat yang menganjurkan bacaan yaasin serta solat hajat untuk para calon ini. Besarnya harapan yang diimpikan agar beroleh kejayaan. Di tempat saya tidak terkecuali. Cukup meriah. Lebih-lebih lagi saya turut menjadi salah seorang jawatankuasa penganjur.     

Dalam kegembiraan meraikan para calon peperiksaan di tempat saya, tidak semena-mena saya terkenangkan anakanda yang seorang ini. Tentunya yang memiliki beberapa 'kelainan' dengan kanak-kanak lain. Siapa lagi jika bukan 'si kecil Haikal yang istimewa'. Tahun ini usianya telah menjangkau 12 tahun. Sepatutnya dia turut sama-sama menduduki medan tempur ini dengan rakan seusianya. Namun, akur dengan kelainannya, menyebabkan kami sekeluarga dengan redha melupakan semua itu. 

Sedih? Tidaklah seberapa. Walaupun sebenarnya terdetik juga keinginan melihat anakanda yang seorang ini turut memerah akal di dalam dewan peperiksaan. Tetapi untuk menyalahkan taqdir, tidak sekali-kali. Semuanya telah tersurat di dalam pengetahuan-Nya. Kita adalah hamba. Hamba dimiliki bukan memiliki. Ujian adalah rukun hidup. Setiap insan ada ujiannya. Namun ia berbeza bergantung kepada kemampuan diri. Moga kita semua diberikan kekuatan untuk menghadapinya. Amiinn yang Rabb..    

Sunday, 3 September 2017

Sidai daging qurban!?


"Sidai daging qurban!?" Terkejut salah seorang delegasi amal qurban apabila dikhabarkan berkenaan amalan penduduk di kampung Eid Barbikar.

Khawka Mujamma Sheikh Zainal Abidin di kampung tersebut menempatkan lebih 1500 pelajar tahfiz yang dibahagikan kepada dua kumpulan iaitu kanak-kanak dan remaja.

Amalan penduduk menjemur daging merupakan kaedah menyimpan daging dek kerana tiada kemudahan peti ais. Selain itu daging yang telah dikeringkan menjadi keras seperti kayu akan dikisar untuk dibuat serbuk.

Sepanjang tahun mereka akan berkongsi sup berperisa daging qurban yang disumbangkan oleh rakyat Malaysia. Ingat, sup daging mereka hanyalah air semata dengan perisa serbuk daging.

Bagaimana pula dengan kita? Berapa lamakah daging qurban yang disimpan di dalam freezer di rumah kita bertahan? Bersyukurlah kita dengan nikmat makanan yang melimpah-ruah.
 
sumber: whatsapp AJK YAMCP

#amalmalaysia #foodsharing #muslim #Sudan #humanitarian
#Catatan salah seorang delegasi amal qurban ke Sudan 
#Aku seorang anggota Yayasan Amal Malaysia

Saturday, 2 September 2017

Eidul Adha 1438H



Firman Allah SWT:
"Maka ketika anaknya itu sampai (ke peringkat umur yang membolehkan dia) berusaha bersama-sama dengannya, Nabi Ibrahim berkata: "Wahai anak kesayanganku! Sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahawa aku akan menyembelihmu; maka fikirkanlah apa pendapatmu?". Anaknya menjawab: "Wahai ayah, jalankanlah apa yang diperintahkan kepadamu; Insya Allah, ayah akan mendapati daku dari orang-orang yang sabar". (As-Saaffaat: 102)

Ketika Shaykh Dr Abdul Karim Zaydan rahimahullah membahaskan sejarah ibadat Korban dalam Surah Saffat ayat 102, beliau berkata bahawa demi Allah, beliau tidak tahu pengorbanan manakah yang lebih mengkagumkan, pengorbanan seorang bapa iaitu Nabi Ibrahim 'alaihissalam yang sanggup menyembelih satu-satunya anaknya yang dikurniakan saat beliau sudah pun tua, atau pengorbanan si anak iaitu Nabi Ismail 'alaihissalam yang redha bahkan memotivasikan pula ayahnya agar menyembelihnya dengan mengingatkan bahawa ini ialah perintah Allah dan beliau juga insyaAllah mampu bersabar.

Demikianlah, pada Hari Raya Eidul Adha, kecemerlangan ibadah kepada Allah dibuktikan melalui keikhlasan dan pengorbanan demi kecintaan dan ketaatan kepada Allah. Ia adalah pengagungan terhadap sejarah pengorbanan datuk kita Nabi Ibrahim yang bersedia menyembelih anaknya Nabi Ismail alaihimassalam dengan arahan Tuhannya. Begitu juga kesediaan Nabi Ismail menyerahkan dirinya tanpa sebarang bantahan. Ia mempersembahkan satu mercu pengorbanan tertinggi seorang hamba kepada Tuhannya demi cinta yang kudus kepada-Nya

Pengorbanan adalah satu ucapan yang mudah diucapkan tetapi belum pasti dapat direalisasikan di dalam bentuk praktikal dan perlaksanaannya. Di dalam situasi cabaran yang pelbagai masakini sudah tentulah besar pengorbanan yang perlu dilakukan oleh seseorang manusia untuk menjadi lebih baik dan maju. Hati, perasaan, harta, wang ringgit, masa dan segala yang dimiliki perlu dikorbankan demi menjamin masa depan yang cemerlang dan teratur. Namun begitu perlulah dipastikan semoga setiap yang perngorbanan yang perlu dilakukan itu benar-benar dapat mengembalikan diri kita ini kepada ketaatan, kecintaan dan ketaqwaan kepada Allah SWT. 

Haji dan Korban

Eidul Adha juga memberikan pengajaran bahawa seseorang yang mengaku sebagai mukmin perlu membuktikan keimanannya dengan melakukan pengorbanan kepada Allah SWT. Pada Idul Adha juga sejumlah umat Islam mengerjakan manasik haji dengan sanggup mengorbankan tenaga, harta dan masa demi menunaikan salah satu rukun Islam. Semuanya berkaitan dengan pengorbanan.

Ibadat Haji dan Korban sebenarnya mampu menyuburkan kesatuan kerana kedua-dua ibadat ini melibatkan perhimpunan umat, sikap toleransi, amalan gotong royong dan menyantuni orang-orang susah, bahkan ini semua termasuk pra syarat Taqwa. Rasulullah ﷺ bersabda, "Bertaqwalah kamu kepada Allah di mana jua kamu berada." (Riwayat Tirmizi)

Dalam Surah al-Hajj ayat 37, Allah SWT berfirman bahawa, "Daging dan darah binatang korban atau hadiah itu tidak sekali-kali akan sampai kepada Allah, tetapi yang sampai kepada-Nya ialah amal yang ikhlas yang berdasarkan taqwa dari kamu..."

Marilah kita menyambut Hari Raya Aidiladha dengan semangat Islam yang ditunjukkan oleh Nabi Ibrahim as dan disambung oleh nabi akhir zaman, Muhammad SAW ke seluruh pelosok dunia. Akhirnya, pada kesempatan ini, saya ingin mengucapkan Selamat Hari Raya Aidiladha kepada seluruh umat Islam walau di mana jua berada. Mudah-mudahan Allah SWT memberkati dan merahmati kita semua.

Firman Allah SWT: "Wahai Tuhan kami! Dan masukkanlah mereka ke dalam Syurga "Adn" yang Engkau telah janjikan kepada mereka; dan (masukkanlah bersama-sama mereka): orang-orang yang layak di antara ibu bapa mereka, dan isteri-isteri mereka, serta keturunan mereka. Sesungguhnya Engkaulah jua Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. (Ghaafir: 8) |

Friday, 1 September 2017

ADAB-ADAB SEMPENA HARI RAYA AIDILADHA

1- Disunatkan mandi dan membersihkan diri (niat mandi sunat Hari Raya). Hukum sunatnya diqiyaskan dengan hukum sunat mandi Jumaat kerana Hari Raya ialah hari berhimpunnya manusia. Mana-mana waktu atau tempat yang berlakunya perhimpunan manusia, maka disunatkan mandi. 

Bahkan disunatkan mandi kepada semua, samada yang ingin menghadiri solat Hari Raya ataupun tidak. 

Disunatkan membersihkan diri dengan membuang bulu-bulu pada tubuh, memotong kuku, menghilangkan bau-bau yang tidak menyenangkan dari badan dan pakaian serta memakai wangi-wangian. 

Adapun bagi yang mahu menunaikan ibadah korban, maka bermula pada 1 Zulhijjah disunatkan baginya untuk tidak membuang bulu-bulu pada tubuh dan memotong kuku sehinggalah dia selesai mengerjakan ibadah korban sebagaimana yang dinyatakan dalam hadith riwayat Imam Muslim. 

2- Disunatkan makan dahulu sebelum solat sunat Aidilfitri (afdhal makan tamar dengan bilangan ganjil) jika tidak sempat makan di rumah, maka makan di jalanan, musolla dan sebagainya simbolik membezakan Aidilfitri dengan hari sebelumnya yang diwajibkan berpuasa. Anas radiyallahu'anhu meriwayatkan, "Nabi ﷺ tidak keluar pada Aidilfitri sehinggalah Baginda memakan beberapa biji tamar, Baginda memakannya dengan bilangan ganjil." (Riwayat Bukhari) 

Manakala bagi Aidiladha, disunatkan makan selepas solat sunat Aidiladha supaya makanan yang mula-mula dimakan pada hari itu ialah daging korban yang berkat. 

3- Memakai pakaian yang paling bagus, walaupun bukan berwarna putih. 

4- Bertakbir. Takbir terbahagi kepada dua. Takbir mutlak atau mursal dan takbir muqayyad. Pada Aidilfitri, hanya disunatkan takbir mutlak sahaja. 

a- Takbir mutlak atau mursal : Takbir yang dilaungkan pada bila-bila masa, di mana-mana sahaja tanpa terikat dengan solat. 

-Waktu takbir bermula (bagi kedua-dua hari Raya) ialah selepas gelincir matahari iaitu masuknya hari baru iaitu selepas masuknya waktu maghrib (1 Syawal atau 10 Zulhijjah). Berakhir setelah imam bertakbiratul ihram untuk solat sunat Hari Raya. 

b- Takbir muqayyad : Takbir selepas menunaikan solat sama ada solat tunai mahupun qadha', fardhu mahupun sunat kerana takbir ialah syiar waktu, termasuk juga selepas solat jenazah 

-Waktu bermula dari subuh Hari Arafah iaitu 9 Zulhijjah sehingga asar Hari Tasyriq iaitu 13 Zulhijjah. Tidak disunatkan takbir selepas sujud tilawah dan sujud syukur kerana kedua-duanya bukan solat. 

*Ini semuanya bagi orang yang tidak mengerjakan haji. Bagi yang mengerjakan haji, maka bagi mereka ada hukum-hukum yang khas. 

5- Pergi awal ke musolla bagi makmum, manakala bagi imam disunatkan untuk lewat sedikit sehingga tiba waktu untuk solat kerana mengikut perbuatan Nabi Muhammad ﷺ. Disunatkan bagi imam untuk melewatkan solat sunat Aidilfitri untuk memberi ruang kepada umat Islam untuk membayar zakat fitrah pada waktu yg afdhal iaitu sebelum solat, manakala disunatkan menyegerakan solat sunat Aidiladha untuk segera menjalankan acara korban. 

6- Disunatkan berjalan dan melalui jalan yang berbeza ketika pergi dan ketika pulang. Tidak menaiki kenderaan melainkan kerana terdapat keuzuran seperti sakit, lemah dan jauh, maka tidak mengapa untuk menaiki kenderaan. Jabir radiyallahu'anhu meriwayatkan, "Nabi Muhammad ﷺ apabila Hari Raya, Baginda membezakan jalan (pergi melalui jalan lain dan pulang melalui jalan lain). Riwayat Bukhari. 

Disunatkan ketika pergi ke musolla untuk melalui jalan yang lebih jauh kerana pergi lebih afdhal berbanding pulang. Supaya jalan-jalan yang dilaluinya menjadi saksi atas ibadatnya dan supaya memperbanyakkan pahalanya. Ini disunatkan dalam setiap ibadat seperti Solat Jumaat, Haji dan menziarahi orang sakit. 

7- Disunatkan wanita untuk hadir ke kawasan Solat Hari Raya (walaupun berada dalam keadaan uzur dan tidak boleh solat, tetapi tidak dibenarkan masuk ke masjid kerana uzur). Tujuannya untuk menyaksikan kebaikan, menyertai doa umat Islam dan mendengar khutbah. 

Tidak dibenarkan wanita memakai wangi-wangian melainkan yang baunya hanya memadai untuk dirinya sahaja. 

Disunatkan menghadirkan anak-anak yang sudah mumayyiz untuk solat sunat Hari Raya. 

8- Menghidupkan malam Hari Raya dengan solat, membaca Al-Quran, berzikir, berdoa dan istighfar. Sayyiduna Abu Umamah radiyallahu'anhu meriwayatkan bahawa, "Sesiapa yang menghidupkan dua malam Hari Raya, maka hatinya tidak akan mati pada hari matinya hati-hati." (Riwayat Ibnu Majah. 

Yang dimaksudkan dengan 'mati hati' ialah keghairahan dan cinta terhadap dunia yang meresap masuk ke dlm hati. Ada beberapa pendapat lain; mati hati ialah kufur atau ketakutan pada hari kiamat. Berkenaan hadith ini, Imam an-Nawawi dalam al-Azkar menyebut bahawa status hadith ini dhaif. Beliau menyatakan lagi, "Tetapi hadith-hadith (yang membicarakan tentang) Fadhail (kelebihan amalan) dihukumkan bertasamuh: bertolak ansur padanya." Hadith dhaif boleh diguna pakai untuk Fadhail dan Targhib wa Tarhib (galakan dan ancaman) selagi mana ia tidak bersangatan dhaifnya atau maudhu': palsu. 

9- Solat sunat mutlak. Tiada solat sunat khas sebelum dan selepas solat Hari Raya. Tetapi harus bagi selain imam untuk solat sunat (nafilah) mutlak pada Hari Raya selepas naiknya matahari sebelum menunaikan solat Hari Raya ataupun selepasnya (bukan dengan niat solat sunat sebelum dan selepas Solat Sunat Hari Raya), kerana tiada yang lebih penting berbanding solat. Abu Burdah, Anas, Al-Hasan dan Jabir bin Zaid solat sebelum keluarnya imam pada Hari Raya. (Riwayat Baihaqi) 

Bagi imam pula, dimakruhkan baginya solat sunat sebelum Solat Sunat Hari Raya dan selepasnya kerana menyibukkan dirinya dengan perbuatan yg tidak penting pada ketika itu dan inilah yang diamalkan oleh Baginda ﷺ. Imam disunatkan datang lewat maka apabila tiba, disunatkan untuk menyibukkan diri dengan yang lebih penting iaitu Solat Sunat Hari Raya. 

Diriwayatkan daripada Ibnu Abbas radiyallahuanhuma "Sesungguhnya Nabi ﷺ keluar pada Hari Aidilfitri, lalu solat dua rakaat (solat sunat Hari Raya), Baginda tidak solat sebelum dan selepasnya." (Riwayat Bukhari) 

Imam Syafie rahimahullah berkata, “Telah sampai khabar kepada kami, bahawa doa dimakbulkan pada 5 malam. Malam Jumaat, dua malam hari raya, malam awal Rejab dan malam Nisfu Syaaban.” 

10. Sunat mengucapkan tahniah sempena Hari Raya seumpama ucapan تقبل الله منا ومنك "Taqabbalallahu minna wa minka" yg bermaksud, "Semoga Allah menerima amalan kami dan kamu." Inilah yg diamalkan oleh para Sahabat Nabi ﷺ sebagaimana yg diriwayatkan oleh Sayyiduna Jubair bin Nufair radiyallahu'anhu, "Apabila para sahabat Nabi ﷺ bertemu sesama mereka pada Hari Raya, mereka saling mengucapkan تقبل الله منا ومنك." Kata Imam Ibnu Hajar al-Asqalani rahimahullah, sanad hadith ini hasan. 

Rujukan : 
- al-Muktamad fi al-Fiqh as-Syafie, Dr. Muhammad Az-Zuhaili hafizahullah. 
- al-Azkar, Imam an-Nawawi rahimahullah 
- Fathul Bari, Imam Ibnu Hajar al-Asqalani rahimahullah

Thursday, 31 August 2017

Merdeka 60 tahun

'Kunjungan ke makam pahlawan Mat Kilau yang entah kali yang ke berapa. Di belakangnya pula adalah makam ibunya, Teh Mahada'

"Dari Perlis sampailah ke Sabah, kita sudah merdeka.."

Bait-bait senikata lagu 'Malaysia Berjaya'. Saya turut menyanyikannya dengan penuh semangat patriotik suatu ketika dahulu, setiap kali ia berkumandang di peti televisyen. Masa itu zaman budak-budak, memang semangat cintakan negara sangat menebal. Sekarang ini pun sama juga keadaannya.

Alhamdulillah, kita semua menyambut dan meraikan hari ulang tahun kemerdekaan tanahair yang tercinta ini kali ke-60 pada hari ini. Sudah tentu ini memberi makna bahawa sudah 60 tahun penjajah meninggalkan negara ini. Sekaligus meletakkan pengiktirafan bahawa kita sendiri mampu mentadbir dan mencorak dasar pemerintahan negara ini. Sedikit pun tidak memerlukan campur tangan luar, kita bebas.

Sejarah telah tercatat, negara atau bangsa yang dijajah sedikit pun tidak memiliki sebarang bentuk kebebasan untuk menentukan hala tuju sendiri, melainkan perlu tunduk dan patuh menurut apa yang telah diatur oleh mereka. Dalam ertikata lain perlu mengikut kehendak penjajah samada suka atau tidak.Tentunya keadaan ini menimbulkan ketidakadilan, penindasan serta ketidakpuasan hati kepada penduduk yang dijajah. Ekoran tersebut, muncullah penentang-penentang penjajah bagi membebaskan tanahair tercinta ini.

Nama-nama seperti Datuk Bahaman, Mat Kilau, Tok Janggut, Rentap, Mat Salleh, Datuk Maharajalela (sekadar menyebut beberapa nama) adalah di antara pejuang yang membangkitkan penentangan terhadap penjajah di tempat mereka. Dengan kudrat yang ada mereka melancarkan serangan demi serangan, biarpun terpaksa bermandi keringat darah dan menjadi pelarian di bumi sendiri. Penjajah pula menjaja mereka semua dengan gelaran pemberontak. Demikianlah mahalnya harga yang terpaksa dibayar demi untuk menghalau penjajah keluar dari tanah tumpah ini.   

Justeru, sebalik laungan merdeka, disamping letusan bunga api yang kita lepaskan ke udara, janganlah kita lupa akan jasa dan pengorbanan mereka ini. Kenangilah perjuangan mereka, hayatilah pengorbanan mereka. Rasailah sama denyut nadi para wira yang tidak didendang ini. Moga semua ini memberi makna dan pengertian yang sebesarnya tatkala kita menyebut kalimah 'merdeka'.    

Marilah kita menadah tangan memanjatkan kesyukuran atas nikmat kemerdekaan ini. Mudah-mudahan kita bukan hanya merdeka dari sudut fizikal, malahan jiwa dan fikiran kita turut merdeka.

Sunday, 27 August 2017

Jangan sampai lenyap dah la...

sumber: Google

Ketika bersantai-santai sambil melayari laman sesawang, tanpa sengaja saya tersua dengan sekeping gambar yang menghadiahkan satu detik yang menghanyutkan dalam arus kenangan. Ianya sekeping gambar Taman Negara Kuala Tahan, Jerantut yang saya kira ia diambil sekitar tahun 80-an. Cantik benar gambarnya dengan suasana kehijauan yang masih elok terpelihara. Suasana segar yang tampak damai ini sangat 'kena' dengan jiwa saya.

Saya tidak betah berlama-lama di kelilingi hutan batu. Jiwa saya cepat mengeras dengannya. Justeru, paling tidak sebulan sekali keluar mencari-cari damai diri. Masuk hutan, menyusuri alur jernih atau mendirikan khemah di pulau yang dikelilingi kebiruan air laut. Alhamdulillah, saya sangat bersyukur dikurniakan teman-teman yang berkongsi minat yang sama. Suka mencari damai pada suasana hijau alam.

 'Kunjungan ke Taman Negara buat kali kedua. Lihat perbezaan warna air sungai'

Sudah 3 kali saya ke Taman Negara Kuala Tahan. Sejak kali pertama pada tahun 1999, menjadi salah seorang peserta kursus 'Bina Insan'. Sungguh, mula-mula menjejakkan kaki di sana, saya mula jatuh cinta dengannya. Suasana alam yang mendamaikan ternyata amat serasi denga jiwa 'hijau' saya.

Taman Negara boleh dihubungkan melalui jalan darat dan dengan menaiki bot. Saya belum pernah lagi merasai pengalaman ke sana melalui jalan air. Dengarnya sangat menyeronokkan dengan perjalanan yang mencapai hampir 3 jam lamanya. Tiga kali saya ke sana semuanya dengan melalui jalan darat.

Tahun 99, jalan yang menghubungkannya masih lagi belum diturap dengan tar, masih jalan tanah merah. Permukaan jalan yang tidak berapa rata amat tidak memberi keselesaan. Mujurlah di kiri dan kanan sarat dengan kehijauan pepohon yang merimbun. Sedikit sebanyak memberi kedamaian sekaligus melupakan kenderaan sesekali melambung-lambung.

Kalaulah ketika itu sangat mudah dengan kamera digital atau 'smart phone' seperti hari ini, tentu banyak kenangan yang dapat dirakam. Sebaliknya kami 'mengetip' gambar menggunakan kamera lama yang perlu diisi filem di dalamnya. Tentu sekali agak terhad penggunaannya. Apakan daya, itu sahaja pilihan yang ada pada masa itu.


Apa yang mahu saya simpulkan dalam entry ini ialah betapa jelas ketara perbezaan kualiti warna air sungai di antara dua gambar tersebut. Saya sendiri menyaksikan warna air sungai yang agak keruh sewaktu mudik ke hulu. Walaupun ia tidak mengurangkan kunjungan pelancong saban tahun ke sana, tetapi jelas ada sesuatu yang berlaku menyebabkan air sungai bertukar warna dan pihak berwajib perlu berbuat sesuatu.

Dua tiga tahun lepas saya ada membaca di dalam akhbar berita mengenai beberapa sungai di Pahang yang semakin cetek. Termasuk juga sungai Pahang yang 'gah' itu. Jika sungai Pahang pun diancam kekeringan, maka sungai-sungai lain di kawasan sekitar tentu mengalami nasib yang sama. Hasil siasatan ia berpunca daripada pembalakan yang tidak terkawal di hulu sungai. Jika ini berterusan maka tidak mustahil apa yang ada sekarang tidak akan dapat ditatapi dan dinikmati oleh generasi akan datang.

Saturday, 26 August 2017

Moga dipermudah urusan YAMCP

Alhamdulillah, para petugas Yayasan Amal Malaysia Cawangan Pahang (YAMCP) yang diamanahkan untuk ke India, telah pun berangkat pada hari Rabu. Manakala malam tadi menyusul pula kumpulan kedua ke Sri Lanka. Mereka semua diamanah untuk menguruskan pelaksanaan ibadah qurban dan aqiqah di negara tersebut. 

Pada 29 Ogos ini, kumpulan ke Sudan dan Pedalaman Sabah pula akan berangkat. Mereka bertolak lewat sedikit kerana menguruskan pelaksanaan iabadah qurban dan aqiqah seterusnya menyambut 'eidul adha di sana.

Tengahari tadi, sahabat-sahabat yang berada di Sri Lanka memaklumkan telah selesai menyembelih 2 ekor lembu untuk aqiqah. Kebiasaannya, untuk aqiqah kami akan menganjurkan kenduri. Lokasinya sudah pasti di penempatan muslim yang dhaif. Maka dapatlah penduduk di situ mencicip sedikit seorang apa yang dimasak.

Tidak seperti tahun-tahun sebelumnya, petugas yang ke India dan Sri Lanka akan menyambut 'eidul adha di sana. Menguruskan pembelian haiwan qurban, serta menyembelih pada pagi 10 dan 11 Zulhijjah, kemudian turut sama menyempurnakan agihan daging qurban. Berbeza pada tahun ini, mereka bertolak awal. Menguruskan pembelian haiwan qurban sebelum menyerahkan kepada wakil YAMCP di sana untuk urusan seterusnya. Setelah selesai, mereka akan pulang sebelum tiba 'eidul adha.

Pelaksanaan ibadah qurban dan aqiqah, termasuk juga badal haji adalah program rutin setiap tahun YAMCP. Ia termasuk dalam misi kemanusiaan sebagaimana misi bantuan ke lokasi-lokasi yang ditimpa bencana seperti Acheh yang dikejutkan dengan tragedi tsunami pada 2004. YAMCP turut menghantar sukarelawan untuk membantu mangsa tragedi menyayat hati tersebut. 

Lokasi pelaksanaan qurban dan aqiqah dilakukan di lokasi penempatan umat Islam yang dhaif. Dhaifnya boleh dikatakan sebagai, "makan daging setahun sekali." Ada di antara lokasi, jika tidak dilaksanakan ibadah qurban atau aqiqah, makan tidak merasa daginglah mereka pada tahun tersebut. Sangat dhaif! Sebak pula mengenangkannya. Berbeza di tempat kita sukar bagaimana pun ada bantuan atau cakna daripada pihak-pihak yang berkenaan.

Pedalaman Sabah dan Sarawak, perkampungan orang asal adalah lokasi yang biasa di dalam negara. Manakala di luar negara pula seperti India, Sri Lanka, Sudan, Acheh, Mindanao, Kemboja, Vietnam, Pakistan, Somalia, Thailand dan banyak lagi. Namun, tidaklah semua lokasi tersebut diuruskan oleh YAMCP, melainkan ia telah dibahagi-bahagikan kepada setiap cawangan negeri. 

India, Sri Lanka, Sudan, pedalaman Sabah dan Sarawak serta perkampungan orang asal di Semenanjung Malaysia di bawah kendalian YAMCP tahun ini. Moga Allah SWT permudahkan urusan ini. Amiinn...  


Monday, 21 August 2017

Solatullah wa salamuhu 'ala Rasulillah (29)

DALAM NAUNGAN KENABIAN DAN KERASULAN

Menikmati Kesunyian Gua Hira'

Ketika umur baginda mendekati 40 tahun dan tatkala pelbagai renungan yang dilakukannya telah membentangkan jarak pemikiran antara baginda dengan kaumnya, Nabi Muhammad mula suka menyendiri. Baginda membawa roti gandum dan bekal air lalu pergi ke Gua Hira' yang terletak di Jabal Nur, yang jauhnya kira-kira dua batu dari Mekah.  

Ukuran Gua Hira' sederhana, tidak terlalu besar. Dalamnya sepanjang empat engkol besi dan lebarnya satu tiga perempat engkol besi. Sepanjang Nabi Muhammad berada di Gua Hira', Khadijah turut keluar dari Mekah dan tinggal berekatan dengan Gua Hira'.(1)

Baginda berdiam diri di Gua Hira' sepanjang bulan Ramadhan. Jika ada orang miskin mendatangi gua itu, baginda tidak lupa memberikan makanan. Baginda menghabiskan waktu di dalam Gua Hira' untuk beribadah dan memikirkan fenomena alam yang terjadi di sekeliling baginda serta kekuatan tersembunyi yang ada di sebalik alam nyata.

Baginda tidak mendapat ketenteraman hati menyaksikan apa yang ada pada kaumnya yang berupa keyakinan syirik yang membelenggu dan persepsi lemah yang dipenuhi dengan imaginasi tahyul.  

Namun begitu, di hadapan baginda juga tidak ada jalan terang untuk keluar daripada perkara itu, tidak juga jalan yang boleh dituju yang dapat membalut hati baginda dengan ketenteraman dan keredhaan.(2)

Pilihan hidup baginda untuk melakukan uzlah (menyendiri daripada masyarakat) merupakan salah satu rahsia Allah dalam mengatur diri baginda. Tujuannya adalah untuk mempersiapkan diri baginda sebelum menyambut urusan agung yang telah menanti baginda. Di situ, baginda bebas daripada kesibukan dan hiruk-pikuk dunia serta perangai manusia yang sentiasa mewarnai kehidupan.

Baginilah baginda mempersiapkan dirinya untuk memikul amanah besar yang akan mengubah wajah dunia dan meluruskan garis sejarah. Allah menetapkan baginda melakukan uzlah selama tiga tahun sebelum membebankan risalah Islam di bahu baginda. Baginda biasanya pergi menyendiri selama satu bulan penuh dengan hatinya yang merdeka, lalu merenung keajaiban tersembunyi yang ada di sebalik alam nyata ini. Hingga tibalah masanya baginda berinteraksi dengan keajaiban tersebut tatkala Allah mengizikannya.(3)    

Rujukan: 

(1) Muhammad Sulaiman al-Mansyurfuri, Rahmah li al-'Alamin, jil. I, hal. 47; Ibnu Hisyam, al-Sirah al-Nabawiah, jil. 1, hal. 25-236; Sayyid Quthb, Fi Zhilal al-Quran, jil. XXIX, hal. 166.   

(2) Muhammad Sulaiman al-Mansyurfuri, Rahmah li al-'Alamin, jil. I, hal. 47; Ibnu Hisyam, al-Sirah al-Nabawiah, jil. 1, hal. 25-236; Sayyid Quthb, Fi Zhilal al-Quran, jil. XXIX, hal. 166. 

(3) Sayyid Quthb, Zhilal al-Quran, jil. XXIX, hal. 166. 

(Adaptasi daripada: Ar-Rahiq al-Makhtum oleh Syeikh Sofiyurahman al-Mubarakfuri, terbitan Kemilau Publika Sdn Bhd)

Bersambung...

Wednesday, 16 August 2017

Wordless Wednesday: Anda sendiri menafsirkan (20)

sumber: fb

MAKSUD KORBAN NAZAR

Soalan:

Salam ustaz, boleh tolong jelaskan kepada saya tentang korban nazar dan bagaimanakah sesuatu korban itu boleh menjadi korban nazar. 

Jawapan:

Bismillah, walhamdulillah, wassolatu ‘ala Rasulillah. Hukum asal ibadah korban menurut jumhur ulamak (termasuk mazhab Syafiie) ialah sunat muakkad iaitu sunat yang amat dituntut dan makruh meninggalkannya bagi yang mampu. Ia berubah menjadi wajib apabila dinazarkan. 

Nazar bermaksud; seorang mukallaf dengan pilihannya sendiri telah melafazkan ucapan untuk mewajibkan ke atas dirinya suatu amalan yang asalnya tidak wajib (iaitu sunat sahaja), dengan ucapannya itu amalan tersebut menjadi wajib atas dirinya. 

Ucapan nazar itu boleh dengan bahasa nazar itu sendiri seperti berkata: "Jika sembuh sakitku, aku bernazar untuk bersedekah” dan boleh juga dengan bahasa lain yang mewajibkan ke atas diri seperti berkata; “Jika Allah menyembuhkan sakitku, wajib atas diriku bagi Allah sedekah dengan nilai sekian-sekian”. 

Bagi ibadah korban, ia menjadi nazar apabila seorang berkata; “Aku bernazar untuk berkorban pada tahun ini”, atau berkata; “Wajib ke atas diriku bagi Allah berkorban pada tahun ini” atau berkata; “Jika sakitku sembuh, wajib atas diriku untuk berkorban pada tahun ini”. Bagi lafaz terakhir (iaitu “jika sakitku sembuh, wajib atas diriku berkorban”) korban hanya menjadi wajib jika perkara yang diikat dengan korban itu benar-benar berlaku (dalam kes ini; sembuh dari sakit). Ia dinamakan nazar muqayyad (iaitu nazar berkait). Adapun nazar dengan lafaz sebelumnya dinamakan nazar mutlak (nazar bebas). 

Nazar wajib dilaksanakan kerana Allah berfirman (yang bermaksud): “(Di antara sifat orang-orang yang baik/taat ialah) mereka memenuhi nazar mereka…” (surah al-Insan, ayat 7). 

Nabi SAW bersabda; “Sesiapa bernazar untuk mentaati Allah (yakni bernazar untuk melakukan suatu amalan ketaatan), hendaklah dia mentaati Allah (dengan melaksanakan nazarnya itu)” (Soheh al-Bukhari; 6696, dari ‘Aisyah rha). Wallahu a’lam. 

Rujukan; 1. Al-Mausu’ah al-Fiqhiyyah al-Kuwaitiyyah, 5/78 (perkataan ‘udhhiyah’), 40/136 (perkataan ‘nazr’).

Sumber: Laman Info Agama

Monday, 14 August 2017

Sibuk sangat, kan dah kena!

Allahu rabbi. 

Bagaimana saya boleh terlalai. Sibuk dengan beberapa urusan menyebabkan saya benar-benar terlupa. 

Benar, bermula Ramadhan yang lalu hinggalah sekarang saya dihimpit kesibukan yang amat. Buktinya boleh dilihat pada jumlah entry yang di'post' pada pondok kecil abuikhwan ini. Tidak sampai sepuluh entry sebulan, dan tentunya ini amat mengecewakan saya. 

Bulan ini saya dan rakan-rakan sibuk dengan menguruskan pelaksanaan ibadah qurban dan aqiqah, termasuk juga badal haji. Ia adalah program tahunan NGO kami, Yayasan Amal Malaysia Cawangan Pahang. Mengurus dan mengemaskini pendaftaran peserta-peserta yang ingin melaksanakan ibadah tersebut, menguruskan pembelian haiwan qurban serta sukarelawan yang akan ke negara-negara yang termasuk dalam senarai pelaksanaan qurban dan aqiqah. 

Dek kesibukan itulah dan beberapa kesibukan lain, menyebabkan saya terlupa akan sesuatu yang amat penting. Dan hari ini saya disedarkan dan 'dihukum' akibat kelupaan tersebut. Mujur juga tersedar hari ini. Tetapi cara 'sedar' tersebut yang tidak berapa cantik. Tak apalah, tentu ada hikmah kebaikannya, kata hati saya memujuk.  

Kena dah!

"Tengok lesen yang baru.." pinta anggota polis trafik yang menahan saya di sekatan jalan tengahari tadi.

"Allah..." 

Sungguh terkejut kerana lesen memandu saya sudah pun tamat tempoh. Bukan sehari dua, tetapi hampir sebulan. Maknanya hampir sebulan  saya memandu dan menunggang dengan lesen yang sudah 'mati'. Apa nak dikata, nasi sudah menjadi bubur. Jika tahu lesen sudah tamat tempoh tentu saya tidak melalui jalan tersebut tadi, setelah melihat kenderaan yang berbaris serta beberapa buah motosikal yang berpatah balik melawan arus. Biasanya memang ada sekatan jalanrayalah jika begitu hal keadaannya.

Saya pula dengan selamba melalui sekatan, kemudian dengan selamba menghulur lesen memandu setelah diminta untuk menunjukkannya. Muka 'confident' je. Sehinggalah terkedu sejenak apabila ditegur oleh anggota polis trafik yang bertugas.

"Sudah sebulan lesen ni mati..." katanya.  
 
"Alamak, kena dah.." di dalam hati. 

Terima sahajalah apa yang berlaku. Dengan bergayanya saya menandatangani surat saman dan menunggu-nunggu hari yang sesuai untuk membayar kompaunnya...
  

Friday, 11 August 2017

Merenung dan berfikir

Perjalanan hidup manusia dari dahulu hingga kini menempuh berbagai-bagai peristiwa. Apa sahaja yang berlaku adalah sejarah yang melukiskan putaran roda kehidupan manusia yang dengannya tersimpan hikmah dan pelajaran.

Semua peristiwa yang berlalu itu harus kita mengerti dan kita pelajari sehingga kita memahami bahawa itulah didikan dari Allah SWT. Untuk itu, apapun yang berlaku baik ditimpa sesuatu musibah atau menerima sesuatu nikmat, hendaklah ditanyakan pada diri sendiri, “apakah pelajaran yang di sebalik semua ini?”

Fikirkanlah, semua yang berlaku ke atas kita pasti ada tujuan yang tertentu, maka barulah hidup kita sentiasa bertujuan. Kata ahli-ahli sufi, setiap yang berlaku dalam hidup ialah ‘mehnah’ – maksudnya didikan terus dari Allah. Kuncinya adalah BERFIKIR.

Manusia perlu kepada Tuhan. Justeru itu mereka perlu mengenal Tuhan. Kenal dengan merenung dan memerhati ayat-ayat Allah yang dibaca. Begitu juga kenal dengan memerhati dan berfikir akan kejadian alam ini. Semua ini akan memutikkan rasa kehebatan Allah SWT dan begitu kerdil dan lemahnya diri kita.

Firman Allah SWT:
"Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang yang berakal. (Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): “Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka.” (Aali-Imraan: 191)

Inilah yang cuba saya selami.

Pokok cili tumbuh disebelah pokok mempelam. Tegak di atas tanah yang sama, menyedut air dan galian yang sama tetapi berbeza rasa. Cili rasanya pedas manakala mempelam rasanya manis. Tidak pula cili menjadi manis kerana duduk di sebelah pokok mempelam.

Saya memerhati seekor ibu ayam memimpin anak-anaknya mencari makan. Mencakar-cakar tanah dan berketak memanggil anak-anaknya. Jika ada yang mengganggu, si ibu akan mengejarnya dengan kepak yang mengembang. Saya takjub melihat kasih sayang ini.

Demikianlah kebesaran Allah SWT. Fitrah manusia, memerhati dan berfikir untuk memahami rahsia alam dan kehidupan. Seterusnya menghadirkan cinta, kasih dan taat pada-Nya. Justeru itu, renungilah hakikat kehidupan ini, andai kita punya mata hati pasti kita akan memahami.

"Tidakkah kamu berakal untuk memikirkannya?" (al-Baqarah:76)

Wednesday, 9 August 2017

Wordless Wednesday: Anda sendiri menafsirkan (19)

sumber: FB

Buruknya wajahku ketika marah

“…adapun yang berharga dalam diri manusia ialah akal, tetapi ia boleh hilang disebabkan marah…” Sebahagian dari pesanan Rasulullah saw.

Sesungguhnya Allah SWT menciptakan akal yang dapat melihat, mempunyai daya memahami sesuatu, mampu membezakan baik dan buruk, merasai keagungan dan kebesaran Allah. Demikianlah betapa tingginya nilai akal.

Sheikh Utsman bin Hasan bin Ahmad Asy-Syakir al-Khaubawiyi menulis di dalam kitabnya: Sesungguhnya Allah SWT telah menciptakan akal, maka Allah SWT telah berfirman: “Wahai akal mengadaplah engkau.” Maka akal pun mengadap ke hadapan Allah SWT, kemudian Allah SWT berfirman: “Wahai akal berbaliklah engkau,” lalu akal pun berbalik. Kemudian Allah SWT berfirman lagi: “Wahai akal! Siapakah aku?” Lalu akal pun berkata: “Engkau adalah Tuhan yang menciptakan aku dan aku adalah hamba-Mu yang sangat lemah.”

Lalu Allah SWT berfirman: “Wahai akal, tidak Aku ciptakan makhluk yang lebih mulia daripada engkau.”

Akal mestilah diisikan dengan ilmu-ilmu agama agar dapat memandu pemiliknya memilih tindakan antara yang baik dan buruk. Akal yang waras, yang telah terisi dengan cahaya iman dapat merasai keagungan Allah SWT serta menyelami hakikat diri dan penciptaan alam semesta.

Jangan marah...

Tetapi akal boleh hilang disebabkan marah. Marah merupakan nyalaan api yang diambil dari api Allah yang menyala, yang menyelinap masuk ke dalam hati nurani dan membakar hati manusia secara perlahan-lahan. Sesungguhnya kemarahan itu boleh menutupi akal. Sebab itu orang yang marah disebut sebagai separuh gila. Cuba lihat seseorang yang sedang marah, betapa buruknya. Muka dan matanya menjadi merah, bergetar-getar kaki tangan serta badannya. Kadang-kadang sampai menggertap gigi, lubang hidung bergerak-gerak mengembang dan mengecil.

Andaikata seseorang yang sedang marah melihat rupanya di dalam cermin, pastilah kemarahannya akan reda lantaran timbul perasaan malu pada diri sendiri.

“Buruknya rupa aku bila marah, malunya...”

Seseorang yang sedang marah juga mudah sahaja melepaskan kata-kata yang kotor, maki hamun dan cercaan semahu-mahunya. Jika boleh dirakam kata-kata orang sedang marah dan didengarkan semula kepadanya setelah api kemarahannya hilang, pastilah dia akan merasa malu dan menyesalinya.

“Eh...aku ke yang berkata begitu, betul ke aku cakap macam tu...”

Hasil dari sifat marah ini juga akan sampai kepada kecederaan fizikal seperti timbulnya pukulan, serangan dan melukai. Kadang-kadang apa yang ada berhampirannnya akan dirosakkan. Memukul-mukul serta melakukan perkara-perkara seperti orang tidak sedarkan diri, hilang akal dan gila. Kemucak dari sifat marah ini adalah rasa dendam sehingga sampai peringkat membunuh.

Diriwayatkan bahawa pada suatu hari datanglah seorang lelaki kepada Rasulullah saw, kemudian berkata: “Ya Rasulullah, berilah saya perintah untuk mengerjakan satu amalan yang baik, tetapi saya harap yang sedikit sahaja.”

Lalu Baginda saw bersabda: “Jangan kamu marah.”

Orang itu meminta supaya diulangi, mungkin ada lanjutannya. Tetapi baginda saw tetap menyuruh satu perkara itu sahaja iaitu: “Jangan marah.”

Sungguh amat sederhana nasihat Rasulullah saw, dengan hanya berkata “Jangan marah” itu. Mengapa baginda berkata demikian? Sesungguhnya nampak oleh baginda kalau orang yang bertanya itu suka marah.

Jika kita amati, Rasulullah tidak menujukan larangan pada sifat marah itu sendiri, kerana pada dasarnya sifat marah itu merupakan tabiat atau naluri manusia, tidak mungkin dibuang atau dicegah. Setiap manusia dibekalkan oleh Allah SWT dengan sifat marah, jika tiada sifat marah maka akan menjadi penakut pula. Contohnya jika kita ternampak harta kita dicuri, takkanlah kita hanya melihat sahaja dan berkata: “sabar, sabar, jangan marah”. Itu bukan sabar tetapi tidak cerdik. Justeru, larangan Rasulullah sebenarnya ditujukan kepada orangnya, agar dapat mengendalikan dirinya serta tidak mudah marah.

Rasulullah saw bersabda: “Bukanlah orang yang kuat itu kerana bergusti, namun orang yang kuat itu ialah siapa yang dapat menguasai dirinya waktu marah.” (Muttafaqun `alaihi).

Nah! Anda rasa anda seorang yang gagah, kekanglah kemarahan anda. Anda pasti bahagia.

Friday, 4 August 2017

Rehat Minda: Pesan Murabbi 102

Salam Jumaat.


Dua senjata 'S' untuk menjaga hubungan keluarga

Senyum & Senyap
2 senjata ulung dalam menjaga hubungan keluarga

Senyum adalah satu cara ntuk menyelesaikan banyak masalah

Senyap bertempat boleh bantu mengelakkan banyak sengketa.

Tuesday, 1 August 2017

Kejar dunia, rangkul akhirat

Tidak salah mencari kesenangan dan kekayaan, asalkan ianya dapat dimanfaatkan ke arah kebaikan dan ketaatan kepada Allah SWT. Dengan kekayaan juga kita dapat meningkatkan ekonomi umat Islam dengan cara mengeluarkan zakat, sedekah, waqaf, infaq dan sebagainya. Apa yang kita bimbang jika kekayaan kita ini mengheret kita ke arah kebinasaan dan menjadi punca kemurkaan Allah SWT.

Islam adalah agama yang mengutamakan kebahagiaan dunia dan akhirat, tanpa meninggalkan salah satu darinya. Tidak benar jika seseorang mengejar dunia sehingga tidak mempedulikan akhirat. Begitu juga kuat beribadat sehingga mengabaikan tanggungjawab sesama masyarakat. Islam bukan agama yang ekstrem. perlu ada keseimbangan di antara dunia dan akhirat. Bukankah untuk mendapatkan akhirat memerlukan dunia?

Sabda Rasulullah saw: “Bukanlah orang baik daripada kamu mereka yang meninggalkan dunia kerana akhirat semata-mata dan bukanlah juga baik jika ia meninggalkan akhiratnya kerana mengerjakan dunianya semata-mata. Sebaliknya hendaklah ia berusaha mendapatkan kedua-duanya sekali, kerana dunia sebagai jambatan untuk menuju akhirat. Dengan sebab itu janganlah jadikan diri kamu itu kepayahan kepada orang lain.”

Jelas ingatan yang disampaikan oleh Rasulullah saw, iaitu mukmin yang baik ialah yang mengejar dunia tanpa mencicirkan akhirat dan memburu akhirat tanpa meninggalkan dunia. Mereka beramal dan beribadat dan dalam masa yang sama mereka berusaha mencari rezeki untuk keperluan hidup. Dunia adalah jambatan menuju akhirat, oleh itu pastikan usaha yang dilakukan di dunia dapat disalurkan ke akhirat.

Islam juga melarang umatnya hidup bermalas-malasan, berpeluk tubuh dan mengharap pemberian dari orang lain. Tetapi mestilah berusaha untuk memajukan diri disamping masyarakat sekeliling haruslah memberi sokongan dalam bentuk yang berbagai. Betapa cantiknya sistem muamalat yang diatur oleh Islam. 

“Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan kebahagiaanmu dari (kenikmatan) duniawi; dan berbuat baiklah (kepada hamba-hamba Allah) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu (dengan pemberian nikmat-Nya yang melimpah-limpah), dan janganlah kamu berbuat kerosakan di muka bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerosakan.” (Al-Qasas: 77)

Thursday, 27 July 2017

Celoteh sebentar..

Lebih tiga bulan anakanda Ikkhwan mengharungi kehidupan di bumi Mesir, kota Kaherah jolokan kota seribu menara. Alhamdulillah, sepanjang berada di sana tiada pernah lagi terjadi apa-apa masalah yang menyukarkan. Moga-moga begitulah hendaknya sentiasa. Meskipun begitu, jika ada sebarang kesulitan, biarlah ianya dapat diatasi dengan sebaik mungkin. Maklumlah, terpisah jauh beribu batu, hanyalah doa yang mampu dipanjatkan dengan harapan yang disandarkan semata-mata kepada-Nya. 

Rindu? Sudah semestinya. Bak kata Hijjaz: “Rindu itu adalah anugerah dari Allah, Insan yang berhati nurani punyai rasa rindu..” Ya, saya dan ummu Ikhwan punyai rasa rindu terutama di usia ini. Semakin bertambah usia, semakin menebal rasa rindu. Sementelah lagi anak-anak yang lain juga turut tinggal di asrama. Angah Irsalina di PPTI, acik Adawiyah di SMKAA. Di rumah ini tinggallah abi dan ummi, bersama ‘si kecil Haikal yang istimewa’. Sedikit sebanyak terhibur juga dengan keletahnya biarpun lidahnya hanya mampu mengeluarkan suara, “aaa.. eee..” 

Telefon bimbit menjadi alat perhubungan yang sangat penting, untuk mendekatkan jarak kami. Aplikasi whatsapp, voice mail, serta video call banyak membantu. Dapatlah mengubati kerinduan hati kepada anak sulung kami ini. Cuma, kadang-kadang hiba juga tatkala melihat keadaan 'si kecil Haikal yang istimewa'. Beberapa kali saya perasan, linangan air matanya yang membasahi pipi tatkala dia membelek foto-foto abangnya di dalam telefon bimbit ummu Ikhwan. Sambil itu dia menggayakan isyarat tangan dengan maksud, "mana along, (lama along tak balik)? 

Ramadhan dan Syawal baru-baru ini adalah sambutan yang pertama tanpanya. Terasa seperti ada sedikit kelainan. Maklumlah, biasa beraya berenam, tahun ini tinggal berlima. Jangkamasa 5 tahun mungkin boleh terasa sekejap detiknya. Pejam dan celik, malam berganti siang, tanpa sedar lima tahun berlalu. Itu jika dalam keadaan biasa. Tetapi hakikatnya, di ketika ini, ketika rindu mengisi penuh kolong hati, apabila menyebut 5 tahun, terasa lama sangat masanya. Bahkan masa juga terasa bergerak terlalu perlahan.

Moga anakandaku semua berada di dalam limpahan rahmat dan redha-Nya, serta di dalam jagaan-Nya yang sebaik-baik penjaga...

Thursday, 20 July 2017

Rileks sekejap: Jika orang Pahang...

Sewaktu beratur mahu membeli tiket tadi tiba tiba penyokong Pahang yang berada didepan saya terlupa membawa IC. Ini menyebabkan penjual tiket tiada pilihan selain melakukan temuduga untuk memastikan penyokong tersebut adalah Bangsa Pahang... Berikut adalah rakaman temuduga antara penjual tiket dan penyokong yang terlupa membawa IC. 

Penjual tiket : Nama lama Indera Mahkota mende?

Penyokong : Atabara

Penjual tiket : Pekan Sari Derian Tawor hari mende?

Penyokong : Hari Rabu

Penjual tiket : Kalau gelas tepi meja dekat dekat nak jatuh, orang Temeloh panggil Coper.. Orang Lepih panggil mende?

Penyokong : Tekih

Penjual tiket : Orang Temeloh panggil ikan Seluang, orang Taman Negara panggil Ikan Halus, orang Lepih panggil ikan mende?

Penyokong : Ikan Bador

Penjual tiket : Padang Majlis Daerah Pekan te orang Pekan panggil padang mende?

Penyokong : Padang Beng

Penjual tiket : Kepala hotok betei budak ni, semua mende dia tau. Nah ambik 4 tiket.. Berambusss

sumber: FB

Wednesday, 19 July 2017

Doakanlah insan ini...

Coret seorang penyair di dalam lembaran puisinya: “Kalau boleh aku ingin hidup seribu tahun lagi!” 

Aku jua bernafsu begitu. Namun, manakan tercapai duhai diri akan anganmu itu, kerana telah datang ingatan junjungan mulia yang benar-benar menggentarkan perasaan: “Umur umatku antara 60-70 tahun, hanya sedikit daripada mereka yang usianya lebih daripada itu.” (Riwayat Tarmizi) 

Dengan izin-Nya, sekali lagi aku menyambut hari ulangtahun kelahiran pada hari ini. Seperti insan lainnya, aku ingin beroleh nikmat usia dipanjangkan agar dapat meningkatkan kematangan dan kebijaksanaan. Malahan, semestinya meningkatkan kesolehan yang akan dibawa bertemu Tuhan. 

Abuikhwan, telah lama merakap di bumi Tuhan. Telah banyak nikmat-Nya yang diperoleh, telah jenuh ujian dalam meraih kehidupan. 

Pantasnya masa bergulir. Usia semakin dimamah waktu. Apa yang ada pada angka yang bertambah saban tahun, melainkan ia memberi makna telah berkurang usia yang berbaki. 

Setiap kali menjelang tarikh seperti ini ia hanyalah mengingatkan bahawa setahun lagi telah bertambah janji untuk menghampiri kematian. Ucapan demi ucapan selamat hari lahir rupanya seumpama memendekkan masa lalu mendekatkan langkah kaki menghampiri liang lahad. 

Doakanlah agar insan ini sentiasa di dalam kebaikan, rahmat dan redha Ilahi.

Friday, 14 July 2017

Rehat Minda: Pesan Murabbi 101

Salam Jumaat.


"Orang yang terlalu sedih akan menangis kesedihan, manakala orang yang terlalu gembira juga akan menangis kegembiraan. Namun kedua-dua tangisan tiada nilai di sisi Allah, melainkan tangisan kesabaran dan keredhaan bagi mereka yang diuji dengan kesedihan. Manakala tangisan kesyukuran bagi yang diuji dengan kesenangan. Senyum."

~Ustaz Dato Tuan Ibrahim Tuan Man

Thursday, 13 July 2017

Rumah terbuka, jangan lupa puasa 6

Bulan Syawal telah hampir memasuki minggu yang ketiga. Bahang kemeriahannya pun telah semakin berkurangan. Malahan kehidupan seharian juga telah berjalan seperti biasa. Cuma jika ada pun jemputan rumah terbuka yang menyajikan lagu-lagu raya yang bagaikan memaksa-maksa diri agar merasakan kita masih lagi sedang beraya.

Raya tahun ini saya mendapat banyak undangan rumah terbuka berbanding tahun lalu, samada daripada sahabat maupun pertubuhan. Boleh dikatakan setiap hari Sabtu dan Ahad ada sahaja jemputan. Manakala hujung minggu ini adalah yang terbanyak. Lebih kurang sepuluh jemputan yang diterima untuk dipenuhi. Entahlah, saya sendiri tidak berkeyakinan dapat memenuhi semua undangan. Mustahil, sememangnya mustahil untuk menghadiri kesemua sekali. 

Namun begitu, dalam keghairahan kita menghadiri jamuan rumah terbuka, janganlah pula lupa untuk menyempurnakan puasa 6 hari di dalam bulan Syawal. Tidak kisahlah samada enam hari berturut-turut atau secara terputus. Walaupun enam hari berturut-turut adalah sunat dan lebih afdhal bermula 2 Syawal, tetapi ulama juga sepakat bahawa ia bolehkan secara terputus asalkan cukup enam hari di dalam bulan Syawal.   

Mengerjakan puasa sunat sebanyak enam hari di bulan Syawal di samping mengerjakan puasa fardhu di bulan Ramadhan diibaratkan seperti berpuasa sepanjang tahun berdasarkan perkiraan bahawa setiap kebajikan itu dibalas dengan sepuluh kali ganda. Oleh itu disamakan berpuasa di bulan Ramadhan selama 29 atau 30 hari dengan 300 hari atau sepuluh bulan berpuasa dan puasa enam di bulan Syawal itu disamakan dengan 60 hari atau dua bulan berpuasa. Maka dengan itu genaplah ia setahun.

Ini diperkuatkan lagi dengan sebuah hadits riwayat Tsauban bahawa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: Dari Abu Ayyub al Anshari ra. Rasulullah saw bersabda: “Barangsiapa berpuasa pada bulan Ramadhan, lalu diiringi dengan puasa enam hari pada bulan Syawal, maka dia seperti puasa sepanjang tahun”. (Diriwayatkan oleh Imam Muslim, Abu Dawud, at-Tirmidzi, an-Nasaie dan Ibnu Majah).

Maka ambillah peluang ini dengan sebaiknya kerana puasa enam ini berserta kelebihan-kelebihannya hanya hadir setahun sekali. Jadi janganlah ia dilepaskan begitu saja. Betapa ruginya nanti!

Monday, 10 July 2017

Alhamdulillah, lega..lega

'sebahagian yang telah siap dicetak'

Alhamdulillah, lega betul rasanya. Barulah boleh menarik nafas panjang-panjang. Mana tidaknya, hmm, tidak terkejar masa, sampai mahu memblog pun agak terbantut. Sekali lagi ucapan syukur - Alhamdulillah.

Bahan-bahan promosi untuk misi ibadat korban dan aqiqah, termasuk juga badal haji melalui pengurusan Yayasan Amal Malaysia Cawangan Pahang  (YAMCP) telah pun siap sepenuhnya. Setiap tahun saya diberi tanggungjawab untuk menyediakan bahan-bahan promosi tersebut. Bermula daripada menyediakan artwork poster, bunting, banner, brosur, sehinggalah ia selesai di'print'. Setelah itu, bahan-bahan tersebut diagihkan kepada semua wakil YAMCP di seluruh negeri Pahang.    

Tahun ini pelaksanaan korban dan aqiqah masih di tempat yang sama iaitu Sudan, Sri Lanka dan India. Manakala di dalam negara selain pedalaman Sabah, tahun ini ditambah satu lagi lokasi iaitu perkampungan orang asal di sekitar Pahang. Sebelum ini kami turut melakukan misi kemanusiaan ibadat korban dan aqiqah di Vietnam, Kemboja, Filipina dan pedalaman Sarawak.

Namun, setelah dibuat penyelarasan semula oleh YAM Pusat, lokasi-lokasi tersebut diserahkan kepada cawangan negeri lain. Alhamdulillah, ringan sedikit beban kerja, bayangkan berapa ramai sukarelawan yang diperlukan untuk menguruskannya. Tetapi, walau apa keadaan sekalipun, amanah dan tanggungjawab yang diberikan tetap dipikul dengan senyuman yang paling 'menawan'.

Berkunjung ke lokasi-lokasi dalam misi kemanusiaan ini amat menginsafkan. Apa yang boleh dikatakan, terdapat lokasi yang dikunjungi boleh diibaratkan 'makan daging setahun sekali'. Maknanya jika tiada siapa yang membuat ibadah korban atau aqiqah di situ, maka tidak merasa daginglah mereka pada tahun itu. Benar-benar dhaif. Dan sememangnya lokasi-lokasi yang sedemikian dipilih untuk misi kemanusiaan ini.

Seronok dan bahagia sekali tatkala melihat senyuman yang terpamer di wajah-wajah mereka apabila dihulurkan bungkusan berisi daging korban. Tetapi sangat menginsafkan apabila melihat mereka mencicip sehingga 'licin' tidak tersisa apa yang ada di dalam pinggan. (untuk aqiqah - kami memasak dan menjamu mereka). Inilah di antara nikmat dalam menyertai misi kemanusiaan. Semuanya menerbitkan keinsafan dan rasa syukur dengan apa yang dimiliki berbanding mereka yang diuji dengan kesusahan.

Moga Allah SWT mempermudahkan urusan kami dalam setiap misi kemanusiaan yang sertai.